Aku dan Statistik

Aku dan cerita2 lama:

Kata Carian

Memuatkan ...

24 Mei 2016

Aku dan Pesakit Hari Ini

Seorang lelaki berusia awal 30-an.
Belum berkahwin.
Badannya agak besar. 
Bekerja sebagai pemandu lori.
Sering datang ke klinik aku kerana sakit-sakit biasa.
Tiada yang luar biasa.
Tetapi lebih sebulan yang lalu.
Dia datang ke klinik.
Demam lebih 40 darjah.
Memandangkan itu hari pertama dia demam,
tak banyak yang aku boleh periksa punca demamnya.
Dia cuma mengadu sakit-sakit badan.
Dia pun tidak mengadu ada sakit atau luka dikakinya.
Aku pun takdalah nak periksa kakinya.
Aku cuma boleh beri nasihat biasa.
Banyakkan berehat.
Banyakkan minum air.
Ubat pun hanya ubat demam sahaja yang aku beri.
4 hari kemudian.
Beliau masih demam.
Demamnya pun masih tinggi.
Ahli keluarganya telah membawa dia ke hospital daerah sebelum dipindahkan ke hospital besar.
Masa itu beliau sudah hampir tidak sedarkan diri.
Beliau dimasukkan ke unit ICU selama hampir sebulan.
Doktor kata ada jangkitan kuman dikakinya.
Kuman yang membiak  disel-sel kulit dikakinya.
Kuman yang langsung merebak kedalam darahnya.
Seterusnya menganggu sistem badan dia.
Bullous Cellulitis with Septicaemic Shock.
Itu diagnosisnya yang aku baca pada Discharge Summary.
Beliau datang ke klinik aku minggu lepas.
Meminta untuk buat dressing luka-luka dikakinya.

Kali pertama aku melihat dia,
aku hampir tidak mengenalinya.
Beratnya dah susut lebih 15 kg.
Ingatannya pun banyak yang hilang.
Kali pertama dia memegang telefonnya,
dia tak tahu nak menggunakannya.
Itu cerita kakaknya.
Tapi nasib baik dia masih mengingati aku.
Itu yang lebih penting.




Ini keadaan kakinya selepas kali kedua membuat dressing diklinikku.
Boleh tahan teruknya.
Banyak daging yang telah dibuang.
Nanah dan darah masih banyak kelihatan.
Nasib dia baik.
Dia masih muda.
Kencing manis belum ada.
Jadi lukanya cepat sembuh.
Aku seronok mencuci lukanya.
Cepat nampak perubahan.
Lagipun dia tak bubuh ubat bukan-bukan.
Dia tak makan ubat bukan-bukan.
Dan paling penting,
Dia tak marah doktor yang pernah merawatnya.
Dia tak marah doktor yang memotong dan membuang daging dikakinya.
Ahli keluarganya pun sama.
Tak menulis bukan-bukan dalam laman sosial.

Cellulitis.
Penyakit jangkitan kuman pada kulit.
Penyakit yang agak biasa.
Biasanya aku jumpa dikalangan lelaki yang berbadan besar.
Lelaki yang punya kaki yang besar.
Kuman yang menyerang pun kuman yang biasa sahaja.
Group A Staph aureus.
Kuman yang memang sedia ada pada kulit.
Tetapi untuk kes-kes begini,
kuman ini boleh masuk ke dalam lapisan kulit dan menyebabkan jangkitan yang agak serius.
Kegemukan, diabetes melitus, usia lanjut,
alahan kulit, kulit kering, gigitan serangga,
kegemaran menggaru kulit kaki,
kesemuanya menyebabkan kulit terluka,
dan kuman tadi pun masuk dan membiak dibawah kulit.

Rawatan penyakit ini adalah mudah.
Makan antibiotik group penicillin yang biasa pun boleh menyembuhkannya.
95% biasanya sembuh dalam tempoh 7-10 hari.
Selain itu makanlah ubat demam dan penahan sakit.
Tetapi 5% lagi boleh mengalami komplikasi.
Kuman merebak terus kedalam sistem darah.
Bila kuman dah masuk dalam darah,
makan antibiotik dah tak jalan.
Perlu antibiotik secara intravena.
Dan semestinya antibiotik yang lebih kuat.
Untuk melawan kuman yang lebih tinggi grade nya.
Untuk kes ini,
doktor perlu melakukan pembedahan segera.
Membuang tisu-tisu yang mati pada kaki beliau.
Pada masa yang sama,
sistem badannya perlu dibantu.
Sistem saraf, pernafasan, jantung juga buah pinggang perlu dibantu.
Sebab itu dia direhatkan didalam ICU.

Pernah dengar pasal penyakit Necrotizing fascitis?
Kes yang tak pasal-pasal menjadi viral tempohari.
Bila anak mempertikaikan kewajaran doktor 'melukakan' kaki emak kesayangannya.
Penyakitnya lebih kurang seperti itu,
dan kumannya lagi dahsyat.
Kumannya bukan setakat membiak,
tetapi memakan daging secara agresif.
Risiko kematian pula lebih tinggi jika tidak dirawat dengan lebih cepat.
Aku pernah ada seorang pesakit mengalami jangkitan kuman ini.
Usianya baru awal 50 an.
Seorang wanita.
Tiada kencing manis atau apa-apa penyakit lain.
Berbulan juga duduk dalam wad.
Kalau dikira dah lebih 3 tahun dia kena serangan penyakit ini.
Tetapi sampai sekarang lukanya masih belum sembuh lagi.
Pergi ke klinik kerajaan pun doktor tak boleh nak buat apa-apa.
Sebab dia takut nak buat pembedahan lagi.

Inilah antara masalah bila duduk lama-lama sebagai GP.
Hari-hari merawat penyakit yang biasa-biasa.
Ditambah lagi pesakit yang datang pun dah biasa sangat dengan kita.
Ada benda yang kadang-kadang terlepas pandang.
Ada perkara yang kadang-kadang diambil mudah.
Aku tak terlalu menyalahkan diriku sendiri.
Tetapi sebagai doktor,
aku kena sentiasa berfikiran terbuka.
Selalu aku mengingatkan pesakit-pesakitku,
datang semula ke klinik jika simptom-simptom berterusan lebih 3 hari.
Kerana ada penyakit yang tidak boleh dijangka.
Simptom yang tidak kelihatan pada hari pertama atau kedua.
Undang-undang diklinik aku senang sahaja.
3 hari tak baik datang semula.
3 kali datang klinik tak baik juga aku akan hantar ke tempat lain.
Biar doktor lain yang merawatnya
Aku hanyalah doktor GP sahaja.
Yang bekerja berdasarkan pengalaman 20 tahun memegang MBBS sahaja.