Aku dan Statistik

Aku dan cerita2 lama:

Kata Carian

Memuatkan ...

22 September 2016

Aku dan Seminggu Yang Panjang

Cuti persekolahan selama seminggu bermula Jumaat yang lalu.
Kebetulan anak sulungku pun tengah cuti akhir semester pertamanya.
Jadi setelah sekian lamanya,
ketiga-tiga anakku berada dirumah serentak.
Bermakna cukuplah kuorum ahli keluargaku.
Inilah saat-saat yang aku tunggu.
Waktu untuk bersama-sama keluarga.
Terakhir dapat berkumpul begini kira-kira 5 bulan yang lalu.
Jadi saat seperti ini takkan aku lepaskan.
Aku dan wife pun turut bercuti selama seminggu.
Aku menjauhkan diri daripada masalah-masalah diklinik.
Aku nak berehat.
Aku nak mencari ketenangan.


Hari Jumaat sebelum percutian bermula,
Aku ke Blue Cube di AEON Taman Universiti.
Tempat yang aku paling tak suka untuk dikunjungi.
Aku banyak pengalaman pahit berurusan di sini.
Dah banyak kali berlaku,
dah banyak kali terkena.
Tetapi ini sahaja pilihanku.
Tempat lain adalah di Celcom Center di Skudai.
Tetapi waktu urusan hanya pada waktu pejabat sahaja.
Jadi susah sikit nak adjust dengan masa senggangku.
Jadi nak tak nak aku kena berurusan di sini.
Nasib aku agak baik kali ini.
Aku dilayan sendiri oleh pengurusnya.
Layanan kali ini memang memuaskan.
Tak dapat dinafikan.
Selepas selesai urusan aku berpindah pula ke Plaza Angsana.
Tempat wajib pergi kalau tiada tempat lain nak dituju.
Masa itu baru aku perasan,
line telefon aku tinggal line internet sahaja.
Tak boleh call in,
tak boleh call out.
Macam-macam cara aku try,
tetapi tak boleh jugak.
Nasib baik aku dah tak on call dihospital.
Kalau tidak masak aku.
Terputus hubungan.


Petang Sabtu.
Aku terpaksa kembali semula ke Blue Cube.
Aku dilayan oleh staf yang lain.
Pengurus pula tiada dipejabat.
Bila semak didalam sistem,
staf kata ada 'kesilapan didalam sistem'.
Pakej aku tertukar ke pakej internet sahaja.
Sebab itu tak boleh buat/terima panggilan.
Staf kata salah sistem,
bukannya salah pengurus yang membuatnya.
Tanpa rasa bersalah atau meminta maaf,
staf suruh aku tukar ke pakej yang aku pohon sebelum ini.
Tetapi aku akan dikenakan bayaran semula.
Kalau aku tak nak bayar,
aku kena tunggu beberapa hari untuk mereka buat semakan.
Apa kejadahnya beberapa hari?
Dah nak raya dah ni?
Maka nak tak nak aku kena bayar juga.
Aku kena double payment.
Dia kata itulah prosedurnya.
Dalam perjalanan balik,
aku kena mengharungi jem yang teruk daripada Skudai ke Senai.
Lebuhraya dan jalan biasa penuh dengan kenderaan.
Maklumlah ramai orang yang nak balik beraya.
Mencarut dan menyumpah seranah pun tak dapat apa.
Tiba-tiba manager Blue Cube yang semalam menelefon aku.
Barulah dia memohon maaf kepadaku.
Dia mengaku itu silap dia.
Dan silap staf dia juga sebab memohon tambahan bayaran.
Hati yang panas tiba-tiba menjadi sejuk.
Permohonan maaf yang ringkas kadang-kadang besar kesannya.
Tak jatuh maruah jika mengakui kesilapan.
Tak hilang intergreti jika memohon kemaafan.
Tetapi disebabkan dia,
aku terlepas satu undangan majlis perkahwinan.
Gara-gara tersekat dikesesakan jalan raya.


Hari Ahad aku kerja separuh hari.
Lepas tu aku balik kampung untuk beraya.
Dah lama sangat aku tak tidur bermalam dirumah emakku di Bukit Besar.
Nampak gembira sangat tengok anak cucunya tidur bersepah diruang tamu rumahnya.
Pagi raya aku sempat bersembahyang raya,
aku sempat menziarah dan menanam pokok dikubur abah.
Aku juga sempat memanjat pokok rambutan,
sebelum bergegas ke masjid untuk menolong menguruskan lembu kurban.


Hari Selasa.
Aku memandu ke Cameron Highlands untuk memulakan percutian keluarga.
Ini kali ke 5 aku ke Cameron Highlands sepanjang hayatku.
Aku dah beritahu kat anak-anak,
setiap kali bulan September dua tahun sekali,
kita akan ke sini.
Family Gathering.
Family Reunion.
Sekarang berlima.
Mungkin lepas ni berenam atau bertujuh.
Jadi siapa nak jadi calon menantu bolehlah hantar resume.
Aku suka CH kerana cuaca dan suhunya.
Tetapi CH dah semakin sesak dengan manusia.
Suhu pun semakin panas.
Habis semua lereng bukit dah digondolkan.
Nasib aku kurang baik kali ini.
CH penuh sesak sebab cuti sekolah dan cuti berganda.
Tetapi perancanganku tepat.
Hotel aku tidak berada di Tanah Rata/Brinchang.
Hotel aku di sebelah bawah.
Jadi tak terasa sangat nak kena meredah jem.
Cuti pun sekejap sahaja.
Banyak masa aku duduk memerap dibilik.
Wife dah sediakan banyak makanan.
Emak aku pun dah bekalkan banyak lauk-pauk.
Tinggal panaskan sahaja.


Petang hari Rabu aku turun ke Putrajaya.
Last minute punya planning.
Alamanda dan IOI City Mall adalah tempat pilihan anak-anakku.
Ada yang nak main ice-skating.
Ada yang nak tengok wayang.
Ada yang nak cari mainan.
Ada yang nak window shopping.
Dan ada juga yang kena buat homework.
Aku pula lebih suka duduk dibilik.
Bercuti sambil menonton BBC Channel.


Hari Khamis pun aku masih di Putrajaya.
Aku sempat singgah di MEPS Serdang sebelum bertolak balik.
Ada pameran Light Sensation.
Inipun last minute punya planning.
Aku datang waktu pameran baru sahaja dibuka.
Pukul 6 aku dah masuk.
Dan aku tunggu sampai gelap.
Aku tunggu sampai semua lampu LED dinyalakan.
Nasib baik aku datang awal.
Tak perlu beratur panjang.
Tak perlu susah-susah nak cari parking.
Sebab masa aku nak balik,
Berduyun-duyun orang datang.
Barisan yang beratur nak naik bas hampir 100m panjangnya.


Awal pagi hari Jumaat aku dah tiba di rumah.
Cadangnya nak tidur semalam lagi di Melaka.
Tetapi rasanya dah takda aktiviti baru untuk dibuat.
Aktiviti bila telah berada dirumah ialah mengemas.
Mengemas rumah luar dan dalam.
Mengemas rumah depan dan belakang.
Mengemas rumah atas dan bawah.
Kat rumah yang boleh diharap untuk mengemas,
hanyalah aku dan wife.
Anak-anak memang tak boleh harap.
Kena suruh satu-satu.
Kena tunjuk satu-satu.
Lepas tu itu sahaja yang dibuatnya.
Yang lain-lain kena suruh dulu barulah nak buat.
Padaku lebih penat menyuruh daripada membuatnya sendiri.
Bila dah siap mengemas,
barulah boleh menyambung aktiviti jalan-jalan.


Petang hari Jumaat aku ke Johor Bahru.
Cadangnya nak ke Senibong tapi tertukar pulak rancangan.
Sebab bila lalu kat depan Kilang Bateri,
Nampak sangat meriah.
Jadi aku melepak di Kilang Bateri sahaja.
Dah makin cantik tempat ini.
Kedai-kedai dah makin banyak yang bukak.
Pengunjung pun dah makin ramai.
Cuma harga barang ada sedikit naik.
Mungkin sewa dah makin mahal agaknya.
Lewat malam baru sampai di rumah.
Itupun sebab anak nak main futsal.
Kalau tidak aku tidur di depan kedai gamaknya.


Hari Sabtu aku ke sana-sini.
Memenuhi jemputan undangan majlis perkahwinan.
Lepas tu sempat lagi singgah melawat emak dan emak mertua.
Sambil menghantar buah tangan daripada CH.
Malam itu anak sulung aku dah balik ke kolej.
Dah sunyi kembali rumahku.


Hari Ahad aku masih bercuti.
Aku ambil cuti ganti sempena Hari 1Malaysia.
Kalau ikutkan hati aku dah nak naik kerja.
Tetapi aku nak kena hantar anak kedua balik ke asrama.
Perjalanan pergi balik dah separuh hari.
Itu tak termasuk nak meredah jem dilebuhraya.
Kenderaan banyak daripada Pagoh sampailah ke Kulai.
Perjalanan biasa sejam setengah jadi hampir 3 jam.
Fenomena biasa bila cuti panjang berakhir.
Aku lebih suka ikut jalan biasa daripada lebuhraya.
Walaupun lebih jauh tetapi hati tak sakit.
Takda kereta yang potong kiri.
Takda kereta yang guna emergency lane.
Juga takda kereta asyik 'beri lampu' suruh kita ke tepi.


Namun balik daripada Muar,
Aku sempat lagi meredah jalan sampai ke Mall of Medini.
Ada pameran Iskarnival 2016.
Hari terakhir kata anakku.
Anakku kata ada jualan barang-barang lokal.
Ada diskaun sampai 30 peratus.
Tetapi masa aku sampai,
Gerai dah mula dikemas untuk ditutup.
Maklumlah jam dah hampir pukul 10 malam.
Memang takda nasib.


Beginilah diari perjalanan hidupku sepanjang seminggu yang lepas.
Ke sana-sini menikmati kehidupan bersama anak-anak.
Aku tak kisah memandu ke sana-sini.
Yang penting aku berada jauh daripada klinik.
Yang penting tiada masalah-masalah pesakit perlu diselesaikan.
Minggu ini hidup kembali kepada rutin asal.
Sepanjang ketiadaanku diklinik,
Memang ramai yang menunggu aku rupanya.
Ada satu apek ni,
Selalu datang klinik untuk check BP dan paras gulanya.
Dia kata,
" Tengok muka doktor pun hati sudah senang ".
Syukurlah.
Ada seorang lagi untie warga Indonesia.
Dia bekerja sebagai amah.
Menjaga dua orang tua yang terlantar sakit.
Kalau jumpa aku mesti duduk lama-lama depanku.
Bercerita tentang segala masalahnya.
Tentang majikan yang dijaganya.
Tentang anak-anaknya dikampung.
Berlinangan airmatanya bila bercerita.
Dia tak kira klinik penuh atau tidak.
Sekurang-kurangnya 10 minit dia duduk bercerita.
Aku hanya duduk dan mendengar sahaja.
Bila dia dah puas bercerita,
Dia dah boleh senyum,
Barulah dia nak keluar.
Aku jarang beri dia ubat.
Aku cuma beri dia kata-kata semangat sahaja.
Kerana aku tahu,
Dia tak sakit pun.
Cuma dia takda tempat untuk meluahkan perasaannya.

Aku bukan pengguna tegar FB.
Malah FB messenger pun aku tak pernah buka.
Semalam aku secara tak sengaja membuka FB messenger aku.
Ada berpuluh-puluh mesej yang aku tak pernah baca.
Backdated sampai tahun 2014.
Ramai rupanya yang bertanya,
kenapa aku private kan blog aku beberapa tahun lepas?
Kenapa aku berhenti menulis beberapa bulan lepas?
Yang tanya pasal buku aku pun ada.
Maaflah kalau aku tak membalas mesej-mesej anda.
Maaflah kalau ada yang tertekan sebab tak dapat membaca blog.
Terima kasih atas sokongan.
Terima kasih atas dorongan.
Terima kasih kerana masih sudi datang ke sini.
Anda tahu siapa anda.