Aku dan Statistik

Aku dan cerita2 lama:

27 Mei 2015

Aku dan Pesakit Hari Ini

Gambar hiasan; sumber NAFC
Seorang wanita berusia awal 20-an.
Bekerja sebagai pembantu jualan sahaja.
Sering juga hadir ke klinik kerana sakit kepala.
Sakit kepala biasa-biasa sahaja.
Sakit migraine.
Sakit orang muda.
Kali terakhir berjumpa denganku kira-kira 3 minggu lepas.
Juga kerana sakit kepala.

Kelmarin.
Dia datang ditemani kakak dan abang iparnya.
Personalitinya sudah jauh berbeza.
Tak seperti selalu.
Matanya sangat galak.
Dia sentiasa resah gelisah.
Aku tengok pun naik risau.
Ikut cerita abang iparnya,
2 minggu lepas dia tiba-tiba berubah.
Dia menjadi murung.
Dia menjadi pelupa.
Dia hilang fokus dengan kehidupannya.
Dia lebih banyak termenung daripada bercakap.
Dia selalu mengigau semasa tidur.
Dia takut kehilangan kakinya.
Lalu ibunya membawa dia berubat dengan seorang ustaz.
Kata ustaz ada kawan sekerja yang irihati dengannya.
Ada kawan sekerjanya yang dah kenakan santau kepadanya.
Nauzubilah min zalik.

Bila aku tanya beberapa soalan kepadanya,
dia masih boleh menjawab dengan betul.
Dia tahu dia berpenyakit tetapi tak tahu sebabnya.
Dia mengaku ada mendengar suara.
Tetapi tak sampai ketahap mencederakan dirinya.
Aku tahu dia mengalami masalah mental.
Dia ada masalah tekanan perasaan.
Menyebabkan fikirannya terganggu.
Tetapi dah jadi tradisi orang melayu.
Apa2hal pun kena cari bomoh.
Apa2hal pun kena cari ustaz.
Teori ada orang dengki memang sangat sinonim dengan bangsa Melayu.
Bangsa Melayu memang mudah irihati.
Bangsa Melayu memang suka dengan benda2 halus.
Pantang silap sikit.
Pantang orang lain lebih sikit.
Sihir dan santau dah jadi permainan.
Dan inilah antara sebab bangsa Melayu tak boleh nak maju.
Bukan sebab bangsa Cina.
Bukan sebab bangsa asing.
Tetapi kerana bangsa sendiri.
Realitinya?

Dah hampir 2 minggu dia tak pergi bekerja.
Majikannya hampir memberhentikannya.
Tetapi memandangkan dia seorang pekerja yang bagus,
majikannya meminta tolong daripadaku.
Aku doktor moden.
Aku kurang percaya dengan ustaz dan juga bomoh.
Aku masih percaya kepada sedikit ilmu psikiatri yang aku belajar dulu.
Lama aku berguru dengan Prof Deva di Wad 5, Hospital Universiti dahulu.
Tapi apa aku boleh buat?
Aku hanya boleh membuat diagnosis.
Aku tak pandai merawat penyakit mental.
Dulu aku pernah nak jadi doktor pakar jiwa.
Tetapi terbantut separuh jalan.

Aku pun merujuk beliau ke klinik pakar psikiatri.
Aku pujuk kakaknya supaya bawa dia ke klinik tersebut.
Jangan percaya bulat-bulat kepada cakap2 ustaz.
Aku beritahu pakar psikiatri boleh beri cuti panjang.
Aku beritahu pakar psikiatri boleh tulis MC panjang.
Dan aku harap sangat dia pergi berubat.
Umurnya masih panjang.
Hidupnya masih panjang.
Jangan kerana sedikit irihati rosak masa depannya.

Aku bukan tak percaya benda2 halus ini.
Tetapi kerja setakat pembantu jualan sahaja pun.
Gaji pun bukannya puluh ribu sebulan.
Jadi betul ke ada yang sakit hati?
Dalam kepala aku nak aje korek rahsia.
Tanya pasal famili juga kekasih hati.
Dan kalau perlu check UPT.
Tetapi aku malas nak masuk campur.
Lagipun bila aku bertanya soalan,
abang dan kakaknya yang sibuk menjawab dahulu.
Pada firasatku mesti ada masalah emosi.
Kalau ada pun hal2 ghaib,
mestilah diikhtiar dengan cara moden dulu.
Kalau dah habis mengkaji dan berikhtiar,
barulah boleh diletak sebagai satu differential diagnosis.
Itupun diletak paling bawah sekali.

"A good doctor treats the disease,
A great doctor treats the patient "