Aku dan Home Visit

Sebagai doktor persendirian, kerja aku all rounder. Semua jenis kerja aku kena buat. Kerja2 pakar semua aku boleh. Pakar kanak2, pakar bedah, pakar tulang, pakar sakit puan, semua orang cari aku kalau bermasalah. Tapi yang paling aku tak suka sekali ialah lawatan ke rumah. Biasanya pesakit2 tu dah hampir expired, tak boleh nak jalan, tak boleh nak cakap, dan famili biasanya dah tak tahu nak buat apa dah. Masa tulah mereka datang memujuk aku supaya datang tolong tengok2kan dan nasihatkan apa2 yang patut. Sebagai doktor, aku susah nak elak kerja2 ini kecuali kalau yang duduk jauh2. Masa kerja2 kat klinik kadang2 tak habis2, masa tulah ada aje yang suruh datang rumah.

Biasanya dalam sebulan, ada sekali dua aku kena buat house call atau home visit ni. Rasanya aku masih ingat senarai pesakit2 yang aku pernah rawat dirumah. Hampir 90% dah meninggal dunia. Biasanya stroke, lumpuh, kanser atau sakit tua. Kira2 dua tahun lepas, ada satu Uncle chinese datang berpapah ke klinik selepas operation jantung. Doktor jantung suruh dia check paras gula dan dressing untuk luka dia setiap hari. Aku kesian melihat kepayahan dia datang ke klinik. Almaklumlah lepas operate jantung. Jadi setiap 2 hari aku ke rumah dia untuk buat dressing dan beri nasihat apa yang patut. Setiap kali aku ke sana, mesti dapat ole2 punya. Buah2an, air kotak dan setiap kali raya, hamper besar dia hantar kat klinik aku. Setahun lepas, isterinya datang jumpa aku. Uncle sudah kena kanser usus pulak. Masa aku datang melawat dia, aku hampir tak kenal dia sebab dah kurus sangat dah. Mengalir air mata dia bercerita tentang kesakitannya. Selang 2 bulan, dia meninggal dunia sebab kanser tu dah merebak dah.

Aku ada satu lagi uncle India. Aku kenal sejak dari aku kerja hospital dulu. Dia ada macam2 penyakit seperti darah tinggi, kencing manis, semput, sakit prostat dan sebagainya. Dia selalu sangat masuk hospital sebab semput masa aku jaga wad dulu. Dia kata kalau dia nampak muka aku aje, dia dah rasa sihat dah. Aku pernah beberapa kali melawat dia kat rumah. Setiap kali jumpa, macam2 cerita dia bawa. Setiap kali hari Deepavali, dia mesti hantar kuih, buah dan biskut ke klinik aku. Aku naik segan dengan anak2 dia. Yalah, setiap hari Deepavali, dia mesti sibuk suruh anak dia hantar dia untuk jumpa aku. Uncle ni pun dah meninggal jugak.

Minggu lepas, ada satu Chinese perempuan berlari2 datang ke klinik. Rumah dia kat belakang klinik aje. Dia suruh tengokkan emak dia yang pengsan kat rumah. Sampai sana aku lihat emak dia dah terbujur kat depan pintu bilik air. Dah tak bernyawa. Dia kata bila nampak emak dia pengsan, dia ingat aku aje. Tak terfikir nak panggil ambulan ke, jiran2 ke atau sedara mara. Emak dia dah tua dah. Mungkin kena serangan jantung sebab takda kesan luka kat badan. Kalau ikut aku senang aje. Buat report polis dan kebumikan. Tapi orang jual tong lebih cekap dari aku. Dia kata nak bawa mayat ke hospital untuk claim insurance sebab kemalangan. Takda kesan luka camna nak kata kemalangan? Tapi itu hak dia. Aku cuma tolong bukannya nak duit bayaran apa2.

Walaupun bayaran home visit tak setimpal dengan kerja2 yang aku buat dan kerja2 yang aku tinggalkan di klinik, aku kira itu perkhidmatan aku kepada masyarakat sekitar. Aku tak pernah charged lebih 30 ringgit walau jauh atau lama mana aku pergi. Aku jadikan semua itu sebagai kerja2 kebajikan dan semoga mendapat balasan setimpal dari Allah. Aku tak pernah berkira apa warna kulit atau apa bangsa sekalipun. Semuanya aku layan sama rata.

Aku tak tahu macamana no Hphone aku boleh merebak sana sini. Tak tentu masa ada aje yang call mintak nasihat itu ini. Anak nak masuk asrama penuh pun cari aku. Sekarang, aku jarang jawab call dari nombor yang bukan dalam list aku. Aku juga tak jawab call masa hujung minggu atau masa waktu rehat aku. Kadang2 kita tengah lepak2 tenangkan fikiran, ada aje orang call tanya pasal anak2 demamlah, darah naik lah, muntah tak hentilah. Paling senang tak payah jawab. Lantak lah hidup ke mati ke. Kat dunia ni bukan aku sorang aje jadi doktor..


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Aku dan Tinted Kereta

Aku dan Toyota Vellfireku

Aku dan Toyota Estima