Aku dan Statistik

Aku dan Cerita-Cerita Lama:

Kata Carian

26 Disember 2009

Aku dan pemandu bas ekspress

Kematian 10 lagi penumpang bas ekspress awal pagi semalam menambah lagi statistik kematian jalan raya di Malaysia. Setiap kali ada kemalangan maut besar2an sebegini, setiap kali itulah timbul pelbagai cadangan untuk mengurangkannya. Selepas beberapa lama, hal itu senyap semula dan segala2nya balik kepada asal.

Untuk kejadian terbaru ini, tutup mata dan telinga pun aku boleh confirmkan yang salah adalah pemandunya. Bas itu baru dipakai 3 bulan, bas tu ada automatic speed limiter dan pemandunya baru sahaja bertukar dengan pemandu pertama. Alasan tertidur sekejap membuatkan aku rasa macam nak hempas aje tv depan mata aku. Nasib baik tv itu tv LCD 32" yang baru 2 tahun aku pakai. Kalau itu tv Panasonic 14 inci yang lama dan seberat 10 kg tu, memang lama dah jadi arwah. Pemandu sebeginilah yang patutnya dihumban dalam penjara. Bunuh pun adil sebab kerana dia, ramai orang yang mengalami kesusahan dan terpaksa menghadapi kesedihan akibat kematian yang sepatutnya boleh dielakkan. Dah tahu kau tu 2nd driver, masa 1st driver tengah drive, kau tidurlah dan rehatlah puas2. Ini asyik bergayut dengan handphone aje. Bila waktu giliran kau drive, kau pun nak tidur sama.

Sepatutnya gambar dan nama pemandu ini ditulis besar2 dalam suratkhabar. Biar dia dikenali. Biar dia rasa malu. Biar driver2 lain rasa lebih bertanggungjawab sikit. Bas canggih macamanapun, jalan raya lebar macamanapun tapi kalau pemandunya memandu macam sial, segala2nya langsung tak berguna. Menteri cakap apapun, takda siapa yang nak peduli.

Aku dah lama tak naik bas. Maklumlah, dah mampu berkereta dan bayar tol guna duit sendiri. Tapi zaman aku jadi student dulu, memang itulah pengangkutan asas aku. Menaiki bas ekspress KL-JB dah jadi rutin setiap kali cuti semester. Sesekali aku ada juga naik keretapi. Tapi waktu perjalanannya tak sesuai dengan timing aku. Keretapi ekspress masa tu tak berhenti kat stesen Kulai. Aku kena turun kat JB dan kemudiannya naik bas patah balik ke Kulai. Kalau naik keretapi mel biasa, memang murah. Tapi setiap stesen dia berhenti. Pukul 8 malam daripada KL, pukul 6 pagi baru sampai Kulai. Kat stesen Gemas kena tunggu lebih 1/2 jam sebab nak tunggu gerabak daripada Pantai Timur. Dan yang aku tak tahan ialah gerabaknya takda aircond dan tempat duduknya terhad. Kat tiket takda tulis nombor tempat duduk. Free seating. Kalau nasib baik, dapatlah tempat duduk. Kalau tidak, duduk atas lantai atau berdiri sepanjang perjalanan. Itulah nasib orang tak berduit. Nak naik keretapi ekspress, tambangnya sekali ganda berbanding kalau naik bas. Memang lebih selesa tetapi zaman itu, 10 ringgit pun ibarat 100 ringgit. Selagi boleh jimat, aku kena berjimat. Itulah nasib orang tak berduit.

Maka bas ekspresslah pilihan aku. Nak naik kapalterbang turun kat Senai hanya berlaku dalam mimpi sahaja. Rasanya timing atau jadual perjalanan bas2 ekspress aku boleh hafal dah. Yang paling famous masa tu ialah Transnasional. Aku selalu naik bas syarikat ini kerana basnya baru2, tempat duduknya selesa, aircondnya boleh adjust, basnya diselenggara dengan baik, sentiasa mengikut jadual dan driver basnya, kebanyakkannya baik2 dan berdisiplin. Kalau daripada Puduraya, aku suka naik yang mulakan perjalanan di tengah malam. Biasanya pukul 11.30 atau pukul 12 tengah malam. Masalahnya pukul 9 atau 10 malam, aku dah sampai kat Puduraya. Sebab aku kena naik bas mini untuk ke Puduraya. Lepas pukul 10, bas mini dah tidur dah. Sementara tunggu bas datang, aku kenalah hidu bau asap bas dan kenderaan lain kat sekitar Puduraya. Biasanya aku lepak2 dulu kat sekitar Central Market atau Bas Stand Klang. Tengok orang jual ubat kuat sambil dengar mat2 rock buat live show.

Kalau aku naik yang awal seperti jam 9.30 atau 10.30 malam, pukul 3.00 pagi dah sampai kat bus stand JB. Bas masuk kampung aku, pukul 7 pagi baru jalan. Jadinya, 4 jam termenung nak menunggu siang. Masa tu famili aku mana ada kereta. Takkanlah nak suruh bapak aku jemput aku naik motor kapcai dia pagi2 buta? Naik bas pukul 12 tengahmalam pun, kalau pemandunya bekas driver F1, pukul 4.30 pagi dah sampai JB. Dia tak kira jalan lurus ke bengkok ke, kereta banyak ke sikit ke, 120-140kmj dah kira rutin baginya.

Kalau nak balik ke KL, aku suka naik bas yang tengahari daripada Kulai. Lewat petang baru sampai kat KL. Bila travel sebelah siang, aku dapat tengok pemandangan. Kalau nasib baik, dapatlah duduk sebelah awek. Boleh sembang2. Tapi nasib aku tak pernahnya baik. Duduk sebelah nyonya atau aci selalulah. Turun kat Puduraya, aku terus ambik teksi ke UM. Maklumlah masa tu poket tengah tebal lagi. Setakat 8 ringgit bayar sewa teksi takdahallah. Lagipun, biasanya beg aku agak berat masa itu. Tak larat aku nak jalan kaki jauh2.

Tapi hairannya masa tu, jarang kedengaran bas2 ekspres yang terlibat dalam kemalangan. Kenapa ya? Dan Alhamdulilah sepanjang 7 tahun aku berulang-alik dari JB ke KL, aku tak pernah terlibat dalam kemalangan.

Anak2 zaman sekarang untung sangat2. Nak kemana2 ada kereta dan driver tolong hantarkan. Kalau tak dapat nak hantar, tiket keretapi ekspress atau kapalterbang, ayah belikan. Anak yang lebih bernasib baik, baru jadi student matriks ayah dah belikan sebiji kereta untuk kegunaan sendiri. Alangkah beruntungnya anak2 sekarang. Syahdu syahdu...

Antara sikap2 buruk pemandu bas yang aku selalu perhatikan ialah:
1. Memandu laju dan secara melulu.
2. Memandu sambil cakap guna handphone.
3. Menghisap rokok dalam bas berhawa dingin.
4. Bukak radio atau tv kuat2.
5. Berhenti atau rehat ikut suka.
6. Tidak menghormati penumpang.

Rasanya hanya segelintir pemandu bas yang bersikap begini. Terutamanya yang baru bekerja dan kurang berpengalaman. Pemandu2 yang senior biasanya lebih bertanggungjawab dan berhemah. Apatahlagi jika dah berpuluh tahun melalui jalan2 yang sama. Rasanya tutup mata pun dia dah ingat segala tempat yang ada lopak, ada lubang dan ada speed trap. Menyalahkan sepenuhnya kepada pemandu adalah tidak adil sekiranya pemilik syarikat2 bas hanya mementingkan keuntungan tanpa menjaga kebajikan pemandu. Pemandu bas sepatutnya kena kerja macam pilot kapalterbang. Ada waktu kerja yang seimbang dengan waktu rehatnya.

Apa2pun, selagi manusia bernama manusia, takdir, hidup dan mati adalah ditangan Tuhan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan