Aku dan Statistik

Aku dan Cerita-Cerita Lama:

Kata Carian

29 Oktober 2010

Aku dan Wak Marijan

Hasil nukilan A Kadir Jasin dari sini. Bagus untuk peringatan kepada kita yang lalai.

MBAH Marijan sudah mati
Mangsa ledakan Merapi
Serapah jampinya tidak menjadi
Gunung api tidak terkunci
Kerana yang berkuasa hanya Ilahi
Bukan tukang tilik dan bomoh jampi.
Maka matilah Mbah Marijan
(Rasminya Mas Penewu Suraksohargo)
Pemegang kunci gunung berapi
Dalam ledakan dan gegaran
Lemas terbakar debu panas
Bila Merapi mengganas
Tiada guna lagi manteranya
Meminta bantu para dewata
Menjinakkan Merapi panas menyala.
Natijahnya, janganlah percaya
Kepada bomoh entah siapa
Tukang tilik dari India
Atau yang mengaku sami Buddha
Dukun besar dari Surabaya
Bomoh pengasih Padang Jawa
Atau orang tua India
Dengan burung serinditnya.
Matinya Mbah Marijan
Kerana kuncinya hanya penyedap rasa
Serapah jampinya sekadar puji dan puja
Kepada Sang Dewata
Konon menjinakkan Merapi yang garang
Agar tidak selalu meradang
Maka apabila Merapi bangun berang
Memuntahkan api dan belerang
Maka tewaslah Mbah Marijan
Serapah jampi tidak berkesan.
Natijahnya lagi,
Wahai saudara dan saudari
Jangan amalkan ilmu begini
Serapah jampi kemenyan berguni
Lilin dibakar petang dan pagi
Konon memikat menambat suami
Mengikat erat kasih sang isteri
Atau mahu terus jadi menteri
Setidak-tidaknya seorang YB
Orang korporat dan pegawai tinggi.
Ingatlah,
Wak Marijan sudah mati
Lemas dalam debu dan api
Serapah jampi tidak menjadi
Matilah dia atas kudrat Ilahi.
Buangkan lilin dan kemenyan
Bersihkan rumahmu dari hantu
Pelesit, syaitan dan para penunggu
Jangan percaya ilmu dan buatan
Bomoh dari Utara atau Selatan
Dari Negeri Siam mahupun Bhutan
Ingatlah, Mbah Marijan sudah mati
Tidak kebal dia dek serapah dan jampi
Kerana yang berkuasa hanyalah Ilahi.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan