Aku dan Statistik

Aku dan Cerita-Cerita Lama:

Kata Carian

11 Ogos 2013

Aku dan Syawal Ketigaku


Sekejap sahaja.
3 Syawal dah menjelma.
Pagi2 lagi dah buat2 sibuk.
Emak dan abah juga adik-beradik,
Dah confirmed nak datang beraya.
Nak makan tengahari dirumahku.
Nak rasa masakanku.
Nak tengok ikan peliharaan.
Nak tengok kucing peliharaan.

Aku dah tahu masakan kesukaan abahku.
Aku dah tahu favorite emakku.
Jadi menu dah tersedia dalam kepala.
Tinggal sediakan bahan2 nya sahaja.

Selepas mereka pulang,
Aku segera bergegas ke Johor Specialist Hospital.
Dah berjanji dengan kawan lama.
Nak sangat2 berjumpa dan bertanya khabar.
Sekadar menelefon dan berSMS tak cukup.
Tak puas.
Kena jumpa in-person.
Baru tahu situasi sebenarnya.

Ini kisah kawan lamaku.
Aku pernah cerita dahulu.
Banyak kenangan pahit manis bersamanya.
Dan tak kusangka.
Begini nasibnya.

Dia dah confirmed ESRF.
Kena dialisis 3 kali seminggu.
Anak2 nya masih belajar. 
Tapi nasib baik isterinya masih bekerja.
Penyakit buah pinggang adalah penyakit 'orang kaya.'
Kos rawatannya sangat tinggi.
Sekali cuci darah dah 200++.
Sebulan 3K sekurang2nya.
Itu belum kira kos pengangkutan dan yang lain2 nya.
Pernah sekali line dia blocked.
Dua kali flushed dengan Urokinase dah 800 ringgit.
Nasib baik dia ada beli insurans beberapa tahun lepas.
Masalahnya prosedur insurans ni complicated jugak.
Masa beli semuanya mudah.
Masa beli semuanya boleh ditanggung.
Tapi masa nak pakai,
Macam2 terma & syarat tak dipatuhi.
Jadi kena reject mentah2 bila nak claimed.


Aku sedih dengan nasib hidupnya.
Sungguh berat dugaan yang sedang dihadapinya.
Tapi aku nampak dia seorang yang cekal.
Begitu juga dengan isterinya.
Pukul 7:30 pagi tengok patient,
Pukul 10 pagi dia buat dialisis.
Petang dia tengok patient semula.
Dia masih menggunakan laluan neck line untuk dialisis.
AVF ditangannya tak boleh digunakan.
Urat darahnya halus kata pakar.
Jadi bila guna urat dileher,
Dia susah nak bergerak.
Naik kejang leher 4 jam menoleh ke kiri sahaja.
Itupun mesin asyik 'sangkut ' sahaja.

Berat mata memandang,
Berat lagi bahu yang memikulinya.

Selepas melawat kawan,
Aku segera patah balik ke kampung. 
Abang ipar ajak dinner dirumahnya.
Semua adik- beradik dan ahli keluarga dijemputnya.
Meriah.
Sangat meriah. 
Raya Pertama pun tak semeriah ini.
Apatahlagi bila team Malaysia boleh score ke atas Barcelona.
Lagilah gamat suasananya.





1 ulasan:

  1. Apa yang akan berlaku di masa hadapan memang kita takkan duga. Saya takut dengan kata2 manusia yang selalu merancang perjalanan hidupnya dengan riak seolah2 hidup mati itu di tangannya sendiri.

    Tapi memang seronok bila keluarga datang berkunjung ke rumah kita kan. Berbesar hati rasanya.

    BalasPadam