Aku dan Statistik

Aku dan Cerita-Cerita Lama:

Kata Carian

18 Disember 2013

Aku dan Pesakit Hari Ini

Pesakit #1


Spot diagnosis?
Sakit apakah ini?

Pesakit #2

Seorang warga Indonesia.
Baru dua minggu datang ke Malaysia.
Umur 38 tahun.
Sudah berkahwin tetapi belum ada zuriat.
Bekerja sebagai tukang rumah dikampung.
2 bulan yang lalu.
Doktor di Indonesia mengesahkan dia kena kanser.
Ada 'tumor ganas' dilidahnya.
Lidahnya telah dipotong separuh.
Doktor sarankan dia buat rawatan radioterapi tetapi dia takut.
Lalu keluarganya menyarankan dia datang ke Malaysia.
Cuba berubat dengan doktor2 di Malaysia.
Dia jumpa denganku 2 hari yang lalu.
Tubuhnya kurus kering.
Tinggal tulang dengan kulit sahaja.
Dia tak boleh nak menelan.
Dia juga susah untuk bercakap.
Nafasnya pendek.
Mukanya pucat.
Nadinya pantas.
Tekanan darahnya rendah.
Lidah dan tekaknya penuh dengan ulser.
Apa harus aku lakukan?

Pesakit #3

Seorang lelaki awal 30-an.
Bekerja sebagai Senior Technician.
Gaji boleh tahan hebat.
Sebab aku pernah nampak rumah tempat tinggalnya.
Juga kereta barunya import daripada Jepun.
Dia selalu mengadu sakit kepala kepadaku.
Ada masalah besar yang tak pernah selesai.
Semalam dia pecah lubang.
Dia bercerita panjang lebar denganku.
Dia dah 4 tahun berkahwin dengan pilihan hatinya.
Bukan bersaudara ataupun punya pertalian darah.
Isterinya dah 3 kali mengandung.
Isterinya dah 3 kali bersalin.
Tetapi ketiga2 anaknya meninggal 10-20 hari selepas lahir.
Anak2nya semua lahir awal.
Cukup sifat2nya.
Beratnya pun tak kurang 1.8 kg kesemuanya.
Tetapi selepas lahir sahaja terus bermasalah.
Darah pekatlah,
usus tak berfungsilah,
paru-paru lemahlah.
Walaupun doktor dah usaha sedaya-upaya,
anak2nya masih tidak boleh diselamatkan.
Doktor menyatakan anak2nya ada masalah genetik.
Peluang untuknya punya zuriat agak tipis.
Apa perlu aku nasihatkan?

Pesakit #4

Seorang wanita berusia 35 tahun.
Punya 3 anak.
Yang kecil sekali baru berusia 3 tahun.
Dia jarang berjumpa denganku.
Pada tahun 2007,
dia pernah mengadu sakit perut denganku.
Aku anggap sakit biasa2 sahaja.
Lepas tu dia tak pernah mengadu sakit perut lagi.
Beberapa kali dia datang selepas itu,
bercerita masalah2 biasa sahaja.
Sakit biasa2 sahaja.
Semalam dia datang.
Mukanya pucat.
Badannya semakin kurus.
Dia mengadu sakit pinggang dan batuk2.
Tapi aku tak puashati.
Lalu dia bercerita.
Beberapa bulan yang lalu,
doktor sahkan dia menghidap barah usus.
Peringkat empat katanya.
MasyaAllah.
Terkejut aku.
Doktor kata barah sudah merebak.
Disarankan buat rawatan kemoterapi secepat mungkin.
Tetapi dia minta tangguh.
Macam2 cerita negatif daripada kawan2 dia dengar.
Bapanya pun tak setuju dia buat kemoterapi.
Ramai kawan2 bapanya meninggal selepas kemoterapi.
Doktor juga kata kena 'pasang beg' di perut dahulu sebelum kemoterapi.
Itu yang buatkan dia lagi nak mengelak.
Dia cuma makan vitamin sahaja.
Apa perlu aku nasihatkan?

Pesakit #5

Seorang ibu muda.
Punya 3 orang anak.
Petang semalam dia datang ke klinik untuk kali ke dua.
Dia membawa anak bungsunya berusia 1 tahun.
Anak bungsunya punya masalah besar.
Doktor kata dia menghidap Alagille Syndrome.
Sejenis penyakit genetik yang tiada ubatnya.
Sebulan sekali mesti kena masuk wad.
Kurang garam, kurang air, demam berulang dan sebagainya.
Anaknya cuma 5 kg sahaja beratnya.
Anaknya juga kuning satu badan.
Ibarat dilumur dengan kunyit seluruh badannya.
Aku sangat kagum dengan ibu ini.
Cukup tabah menjaga dan mengurus anaknya ini.
Dia datang ke klinik kerana nak suntik imunisasi untuk anaknya.
Apa perlu aku lakukan?

Sebenarnya dah seminggu aku bercuti.
Seminggu tak buka klinik.
Seminggu tak tengok pesakit.
Seminggu tak buka blog.
Tapi bila buka klinik sahaja,
inilah antara masalah2 pesakit yang aku kena hadapi.
Walaupun mereka semua sekadar pesakit,
dan tiada punya pertalian apa2 denganku,
masalah mereka sedikit sebanyak menjadi masalahku juga.
Aku dapat rasakan beban yang mereka pikul.
Juga tekanan yang mereka hadapi.

Kita seharusnya bersyukur dengan apa yang kita ada.
Jangan sesekali mengeluh dengan apa yang kita tiada.
Kalau kita rasa ujian Allah keatas kita sangat besar,
orang lain diuji dengan ujian yang lagi besar.

Selamat kembali kawan2.




4 ulasan:

  1. banyak masalah yang terpaksa difikirkan rupanya.. masalah sendiri.. masalah keluarga... masalah pesakit... semoga terus tabah..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Terima kasih.

      Tengok Pencetus Ummah.
      Boleh hilang semua masalah.

      Padam
  2. Kasihannya.... kasihan pada semua patient, kasihan pada Doc juga. Baik, saya akan lebih bersyukur selepas ini. Sob..sob...

    BalasPadam
    Balasan
    1. Alhamdulilah.

      Sekian tazkirah saya hari ini.

      Padam