Aku dan Statistik

Aku dan Cerita-Cerita Lama:

Kata Carian

19 Februari 2014

Aku dan Patuh Syariah


10 tahun dulu.
Aku pernah beli insurans kesihatan.
Perlindungan untuk diri sendiri dan famili.
Masa itu aku memang jahil.
Tiada siapa yang mengajar.
Juga tak tahu mana nak belajar.
Jadi aku beli insurans konvensional.
Duit yang dibayar dibahagi tiga.
Ada yang akan jadi bekalan jika apa2 berlaku pada diriku.
Ada yang jadi kad perubatan.
Ada yang jadi simpanan untuk akan datang.
Setiap bulan aku bayar tanpa gagal.
Setiap tahun,
aku dapat rebat untuk cukai pendapatan.
Setiap tahun baru,
agen datang hantar limau mandarin.
Cuma satu kelemahan aku.
Aku tak pernah ambil tahu.
Apa yang aku dah bayar.
Apa yang aku dah dapat.
Mana duit aku dilaburkan.
Macamana mereka jana keuntungan.
Itu aku langsung tak ambil peduli.
Jahilnya aku.

Setahun dua ini.
Aku mula terfikir.
Aku mula mengambil tahu.
Apa yang aku bayar selama ini.
Apa yang aku akan dapat selepas ini.
Aku taknak sekadar lepas cukai pendapatan sahaja.
Aku nak duit yang halal.
Aku nak rezeki yang berkat.

Sepanjang 10 tahun ini.
Hampir semua syarikat insurans pernah aku jumpa.
Hampir semua syarikat insurans pernah hantar proposal.
Semuanya aku tolak.
Kerana semuanya hanya fikirkan keuntungan.
Keuntungan besar tak kira halal ke tidak halal.
Juga hampir semuanya hanya cerita jika aku mati.
Anak isteri tak melarat jika aku mati.
Anak isteri akan jadi jutawan jika aku mati.
Takda yang cerita jika aku masih hidup.
Aku jadi apa nanti?

Dua minggu ini.
Aku mula belajar pasal skim takaful.
Aku mula faham tentang patuh syariah.
Aku mula faham tentang insurans islam.
Dan rasanya sudah tiba masa dan ketika.
Aku beralih arah.

Aku dah kenal dengan seorang agen Takaful.
Yang rajin menjawab soalan2 bodoh aku.
Yang rajin memberi penerangan tentang kemusykilan2 aku.
Dia tolong semakkan semua polisi2 aku.
Ada yang dah tak cukup.
Ada yang patuh syariah.
Ada juga yang tak patuh syariah.
Aku tak nak anak2 aku jadi jutawan hanya bila aku mati.
Aku tak nak isteri aku jadi janda kaya bila aku mati nanti.
Kalau anak2 dan isteri nak jadi jutawan,
biarlah semasa aku hidup.
Jadi senang bersama,
kaya pun bersama.

Di FB dan Whasapp kini riuh kembali.
Tentang simpanan ASB yang tak patuh syariah.
Masing2 dengan alasan masing2.
Ada yang percaya.
Ada yang tak percaya.
Ada yang masih was-was.
Selama ini satu pegangan aku.
Kalau pelaburan dengan keuntungan besar,
pasti pelaburan tu boleh dipertikaikan.
Judi, arak, rokok selalunya menjana keuntungan besar.
Dan disinilah yang dimusykilkan.
Benarkah Malaysia ni negara islam?
Tengok sistem perbankan kita.
Berapa peratus yang patuh syariah?
Pinjaman kereta,
pinjaman rumah.
Adakah semuanya patuh syariah?
Aku dulu jahil.
Pilih yang murah dan interest paling rendah.
Tak fikir langsung pasal halal haram.
Kini aku mula faham.
Kalau boleh cari yang patuh syariah.
Tapi susahkan?
Kad kredit yang patuh syariah.
Simpanan yang patuh syariah.
Pinjaman yang patuh syariah.


Ada segelintir sahabat.
Berdegar2 cakap pasal ASB tu haram.
Keluar fatwa itu dan ini.
Tapi.
Asap rokok masih disedutnya.
Boleh ke camtu?
Tepuk dada tanya selera.
Tepuk dahi tanya iman.




10 ulasan:

  1. well done Dr :) saya baca ni sambil tersenyum..

    BalasPadam
  2. alhamdullilah...hidayah allah tu diberikan kpd bro...
    pasal rokok tu, mmg mereka yg terlibat..amat, amat liat nak patuh syariah :P

    BalasPadam
  3. Doc, saya masih pening lagi nak pilih insuran. Takaful pun ada banyak jenis takaful sekarang. Semua dari yang syarikat yang berbeza dan ada perbezaan masing2. Walaupun bagus, tetap kena perhalusi sedikit sebanyak. Tapi kalau dapat agen yang betul2 komited, kita rasa konfiden sikit.

    Adoii, tadi saya rasa saya komen caca marba kat blog DZ... kat sini pun saya rasa macam caca marba jer.

    Doc, mamat psiko ek dia? Tapi kami takut la...macam serius jer.

    BalasPadam
  4. saya suka ulasan insurans tu, jutawan selepas kita mati!

    BalasPadam
  5. bos pkai insuran ape ye? knowledge sy psal insuran ni zero..dan sy xtau nak start dari mana.. bole beri cadangan?

    BalasPadam
    Balasan
    1. Boleh mulakan bacaan tentang muamalat Islam, di website ustaz zaharudin ( UZAR)..dahulu beliau setiap minggu ada slot Muamalat di radio IKIM...

      http://www.zaharuddin.net/

      Padam
  6. baru semalam saya terfikir pasal ni... insuran .. saya dan anak... bila saya tak kerja.. bila anak2 makin membesar... banyak jugak saya melayan dan dilayan oleh operator insuran... saya masih belum jumpa yang berkenan...

    BalasPadam
  7. Ubah daripada sistem riba (interest) kepada system yang patuh kepada syariat Allah Ta'ala. Allah & Rasul istiharkan perang kepada golongan yang terbabit dengan riba ini.
    Semak kembali, akaun bank, akaun loan kereta/motor/rumah tukar daripada konvensional kepada sistem patuh syariah. Tukar dari SSPN kepada tabung haji. Tukar insurance kepada takaful, credit card yang patuh syariah. Insya allah keberkatan itu akan diberikan kepada kita kembali. Bila yang haram menjadi darah daging keluarga kita, keberkatan akan dicabut, dari situ kita akan dapati keluarga bergaduh sesama sendiri, anak tak mendengar kat etc.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Alhamdulilah.
      Niat dah ada.
      Jalan pun dah ada.
      Cuma kena lebih usaha.

      Terima kasih.

      Padam