Langkau ke kandungan utama

Aku dan Cuti Hujung Mingguku Yang Panjang

Hujung minggu yang lalu.
Ada cuti bersambung.
Cuti Hari Buruh jatuh pada hari Ahad.
Dah lama kita tak melaluinya.
Jadi aku dah dapat mengagak.
Keriuhan dan kesibukan di sana-sini.
Dan jem dilebuhraya semestinya.
Tetapi nak tak nak kena hadapi juga.
Kecualilah kalau nak bercuti diluar negara.
Itu dah lain ceritanya.


Pagi hari Jumaat.
Aku dah berada diatas lebuhraya.
Cadangnya nak bersarapan dahulu di Kari Kambing 40 Hari.
Tetapi hajat tak kesampaian.
Ada beberapa hal penting perlu diselesaikan sebelum bertolak.
Jadinya pukul 11 pagi baru dapat bergerak.
Pukul 1 tengahari.
Aku singgah di bandar Tangkak untuk sembahyang Jumaat.
Dan wife aku tinggalkan dikedai kain.
Cuaca memang sangat panas.
Masjid pulak belum ada air cond.
Berpeluh juga walaupun ada kipas dikanan dan depan.
Sabar ajelah.


Pukul 4 petang.
Aku selamat tiba di IOI City Mall Putrajaya.
Lebuhraya belum lagi sibuk.
Jadi perjalanan masih lagi lancar.
IOI City Mall pun masih lengang.
Ini lokasi percutianku yang pertama.
Dah lama tak bercuti didalam shopping mall.
Window shopping sambil melihat gelagat manusia.
IOI City Mall, Alamanda juga Mitsui Outlet Park KLIA.
Semuanya dah dalam senarai.
Percutian kali ini memang ini tujuannya.
Aku cuma nak berehat-rehat sahaja.
Tiada rancangan spesifik.
Nak lari daripada kehidupan rutin.


Pukul 5.30 petang.
Aku mendaftar masuk ke hotel kegemaranku.
The Everly Putrajaya.
Aku suka sangat hotel ini.
Layanan staf sangat memuaskan.
Lokasi yang strategik.
Boleh jalan kaki untuk ke Alamanda.
Panggung wayang GSC pun buka sampai awal pagi. 
Sarapan paginya sedap dan pelbagai pilihan.
Dan yang penting harga bilik yang berpatutan.
Kali ini aku ambil dua bilik standard.
Dapat sebelah-menyebelah pulak tu.
Memang sesuai untuk kami sekeluarga.
Cuma pemandangan luar tak cantik sangat.
Hanya nampak tasik berwarna coklat.
Dan program tv yang terhad.
Sepanjang hari aku tengok BBC Earth Channel sahaja.
Bolehlah layan.


Pagi hari Sabtu.
Aku minum kopi dan telur setengah masak dibilik sahaja.
Wife dan anak-anak aku hantar pergi bersarapan.
Tujuannya sebab aku nak mengosongkan perut.
Tengahari nanti ada Hi-Tea di Marriott Putrajaya.
Memang nak kena makan puas-puas.


Selepas Zuhur.
Aku hantar wife dan anak-anak ke IOI City Mall sekali lagi.
Manakala aku pergi ke Marriott Putrajaya yang terletak disebelahnya.
Ada perjumpaan semula dengan kawan-kawan lama.
Geng UMMedik tahun 1996.
Ini mini reunion sahaja.
Targetnya dalam 10 orang akan hadir.
Tetapi yang dapat hadir cuma 7 orang sahaja.
Dr Pak Dan ( Pakar Bius daripada Singapura ).
Dr Zul CJK ( Occupational Health Officer daripada Petronas ).
Dr Ku Muzafar ( Pakar Tulang daripada HUSM ).
Dr Firdaus ( Pakar Radiologi daripada KPJ Kajang ).
Dr Nil Amri ( Pakar Bedah daripada Hospital Alor Setar ).
Dr Yusai ( Pakar Radiologi daripada Hospital Serdang ).
Dan aku sebagai pakar segala pakar yang tak cukup tauliah.
Alhamdulilah.
Walaupun masing-masing sibuk dengan tugasan masing-masing,
kami dapat berjumpa semula.
Ada yang aku langsung tak jumpa sejak keluar daripada UM 20 tahun dulu.
Dari segi fizikal ada sedikit berubah.
tetapi penampilan masih sama.
Masing-masing gaya cukup sempoi.
Penampilan ala kadar sahaja.
Takda nak tunjuk sangat kemewahan.
Dan paling penting,
perbualan masing macam zaman sekolah dahulu.
Havoc.


Memang banyak benda nak cerita.
Tetapi apa-apapun kita makan dulu.
Makanan disini memang sedap-sedap belaka.
Berpinggan-pinggan aku ulang.
Perisa makanan semuanya well-balanced.
Takda yang terlebih atau terkurang.
Memang berbaloilah dengan harganya.


Bila para doktor berjumpa,
memang tiada cerita yang lebih menarik,
kecuali cerita-cerita tentang pesakit.
Macam-macam karenah pesakit.
Sama sahaja dimana sahaja.
Utara, selatan, timur dan barat.
Cerita politik pun menarik juga.
Dan paling aku tak sangka.
Bukan anak aku seorang sahaja yang keluar daripada asrama penuh.
Anak-anak kawan-kawan aku pun 2 kali 5 juga.
Pukul 4.30 petang.
Majlis bersurai bila pelayan datang memberitahu masa dah tamat.
Masing-masing kembali ke haluan masing-masing.
InsyaAllah ada perjumpaan seterusnya.
Di Petroleum Club KLCC.
Tingkat 43 Menara KLCC.
Ada sesiapa nak turut serta?


Malam hari Sabtu.
Aku berjalan-jalan sampai ke Alamanda.
Cadangnya nak tengok ulangan Civil Wars di GSC.
Tetapi full house sampai awal pagi.
Tetapi aku dah janji nak jumpa sahabat lamaku.
Sementara menunggu seorang lagi sahabatku datang,
aku dan Dr Neil ke Executive Lounge di tingkat 15.
Ada bilik khas untuk melepak-lepak.
Ada minuman sejuk percuma,
ada biskut percuma, 
juga ada tv flat screen disediakan.
Dapatlah aku tengok live.
Perlawanan separuh akhir Piala FA.
Kedah lawan JDT.
Sebelum separuh masa pertama tamat,
kawan aku pun sampai.
Dr Jemie ( Pakar ENT daripada Hospital Shah Alam ).
Maka tiada tempat lain.
Kedai mamaklah apalagi.
Tengok separuh masa kedua.
Sambil sembang-sembang sampailah tengah malam.


Hari Ahad.
Aku ulang balik ke IOI City Mall.
Ada barang penting nak dibeli.
Lepas tu lepak kat bilik sampailah tengahari.
Aku checked out kira-kira jam 12 tengahari.
Aku singgah sebentar di Mitsui Outlet Park KLIA.
Bukannya nak beli apa-apapun.
Sekadar nak rasa dan banding.
Apa bezanya dengan JPO dan A Famosa Freeport Outlet di Melaka.


Untuk orang-orang yang tak berapa berduit sepertiku,
tiada banyak bezanya.
Dalamannya hampir serupa.
Pilihan kedai-kedainya pun hampir serupa.
Cuma harga barang ada banyak yang lebih murah.
Tetapi raya masih lama lagi.
Bajet raya pun belum dibentang lagi.
Jadi tiada apa-apa yang nak dibeli.


Pukul 3 petang.
Aku tiba dilokasi percutian berikutnya.
Restoran D'Limau Nipis di Bandar Baru Bangi.
Wife suka makan disini.
Ada banyak pilihan ulam-ulaman.
Ada banyak pilihan sambal.
Tetapi aku suka ikan bakarnya.
Ikannya segar dan dibakar secara live.
Cuma ketika waktu puncaknya penuh dengan pelanggan.
Jarang nampak ada meja kosong.
Tetapi tak jadi masalah.
Yang penting pilihan lauknya masih banyak.
Walaupun dah pukul 3 petang.


Selepas masing-masing kekenyangan,
aku pun bertolak balik menuju ke selatan.
Aku kena singgah dibandar Muar.
Menghantarkan anak kembali ke asrama.
Kenderaan dah semakin banyak.
Walaupun ada kemalangan di lorong bertentangan,
lorong yang aku lalui tetap juga perlahan.
Biasalah rakyat Malaysia.
Ramai sangat yang perihatin.
Sibuk juga nak tahu,
Melayu, Cina, India atau lain-lain?
Hidup ke mati?
Semakin menuju ke selatan,
kenderaan semakin banyak.
Perjalanan 2 jam menjadi hampir 3 jam.
Bila kenderaan banyak,
ramailah yang tak sabar.
Ramailah yang memotong barisan.
Ramailah yang menggunakan lorong kecemasan.
Duduk lorong kanan terasa sangat lambat.
Lorong kiri terasa lebih lancar.
Lorong kecemasan kelihatan lebih pantas.
Sakit betul hati melihatnya.


Pukul 8.45 malam.
Aku selamat tiba di Tol Kulai.
Aku singgah untuk makan malam di restoran biasa aku pergi di depan plaza tol.
Restoran memang penuh.
Aku faham kalau makanan yang aku order lambat sampainya.
Tetapi biasanya tak lebih setengah jam.
Kali ini lebih sejam.
Pelanggan dimeja sebelah menyebelah ada yang dah cabut awal.
Bila makananku sampai semuanya dah sejuk.
Tetapi nasinya agak basah dan panas.
Baru aku tahu puncanya.
Nasi dah kehabisan.
Lauk dan siap lama tetapi nasi belum ditanak.
Itu yang jadi sangat lambat.

Apa-apapun.
Percutian kali ini tetap memenuhi jangkaan.
Walaupun sekadar bercuti diibu negara,
masih banyak kenangan yang boleh diabadikan.



Ulasan

  1. Salam Dr. Untuk makluman, tasik berhadapan Hotel Everly Putrajaya tu memang kaler dia coklat sebab situ merupakan sel wetland (nama dia upper Bisa ) yang bertujuan untuk menapis kelodak dan sebagainya sebelum masuk ke Tasik Putrajaya

    BalasPadam

Catat Ulasan

THE MOST POPULAR POSTS

Aku dan Tinted Kereta

Hari ini klinik sunyi sikit. Jadi banyak benda2 lain aku boleh buat. Antaranya survey market untuk pasang tinted kat cermin kereta aku. Menurut Akta JPJ: Kaedah 5(1) dan Kaedah 5(3) untuk Kaedah2 Kenderaan Motor (Larangan Mengenai Jenis-Jenis Kaca Tertentu) Pindaan 2000, menetapkan cermin2 depan hendaklah telus cahaya tidak kurang 70% manakala cermin belakang dan tepi hendaklah telus cahaya tidak kurang dari 50%. Tapi kat kedai, mana ada ikut undang2. Semuanya JPJ Compliance (kononnya). Tapi janji kau nak pasang, mereka pasang. Risiko tanggung sendirilah.

Film tinted ialah filem plastik jernih ataupun laminate metallic yang dipasang pada cermin2 kereta bertujuan untuk mengurangkan panas bahang cuaca khatulistiwa, mendapatkan suasana lebih privasi dan juga untuk lebih cantik dipandang.

Kalau kita ke kedai2 aksesori kereta, macam2 jenis tinted ada. Macam2 brand ada. Biasanya mereka kata mereka punya lebih bagus dan lebih murah banding tempat lain. Kalau nak yang murah memang ada, teta…

Aku dan Toyota Vellfireku

Bro, cuba tulis tentang Vellfire/Alphard pula...
dulu dah tulis tentang Estima...
Especially tentang button2 dan radio/camera berbahasa Jepun...
tentang risiko buying Jap recond ni...
TQ

Ada orang suka kereta tempatan.
Ada orang suka kereta Eropah.
Tapi aku suka kereta buatan Jepun.
Honda CRV aku pernah pakai.
Tetapi Toyota Estima adalah yang terbaik
sepanjang 15 tahun aku memandu di jalan raya.

Bila aku terpaksa menggantikan Estima aku,
aku hanya ada dua pilihan.
Downgrade ke Honda Odyssey
atau upgrade ke Toyota Alphard/Vellfire.
Selepas 12 bulan membuat penyelidikan,
juga mengumpul wang pendahuluan,
Vellfire adalah pilihan paling tepat.


Vellfire dan Alphard adalah adik-beradik.
Enjinnya enjin yang sama.
Ruang kokpit pun lebih kurang sama.
Cuma ada modifikasi luaran yang nyata.
Iaitu lampu depan dan lampu belakang bertingkat.
Juga grill depan yang menjadikannya kelihatan lebih ganas.

Aku suka kereta buatan Jepun.
Ianya sangat reliable.
Kos penyelenggaraannya lebih kurang sama dengan kere…

Aku dan Toyota Estima

Toyota Estima dikenali sebagai Toyota Previa di US dan Toyota Tarago di Australia. Ia adalah kereta jenis MPV dan mula dikeluarkan oleh Toyota Motor Corporation sejak tahun 1990 lagi. Estima di atas adalah kereta Estima generasi pertama yang dikeluarkan antara tahun 1990-2000. Di sini, ia dikenali sebagai BEAN. Ini dikira kereta klasik jugaklah.

Ini adalah Estima generasi kedua yang dikenali sebagai SEPET. Aku cukup berkenan dengan bentuk lampu depannya. Ia dikeluarkan antara tahun 2001-2005. Kereta2 ini banyak betul dibawa masuk ke Malaysia dan jangan harap dapat yang baru. Semuanya recondition daripada Jepun.

Estima generasi ketiga ini pula dikenali sebagai NINJA dan mula dibawa masuk ke Malaysia sekitar tahun 2007. Estima jenis ini terlebih advanced termasuk boleh parking sendiri secara automatik. Aku kurang berkenan dengan lampu depan dan belakangnya. Tapi interiornya memang superb.
Aku nak cerita sedikit pasal Estima SEPET yang aku gunakan sekarang. Aku memang dah study habis se…

Aku dan Cikgu Arbainah

Masa aku sekolah ugama di kampung dulu, aku ada kenal dengan satu ustazah ni. Dia ni memang garang. Semua murid takut padanya. Malah gurubesar pun takut dengannya. Walaupun ustazah, perangai dia memang brutal. Sapa2 yang dia rasa nakal, jahat, malas buat kerja, belajar main2, memang nak kena dengan dia. Kena tengking, kena jerit, kena carut, kena cubit, dah jadi rutin kehidupan. Satu hari kalau dia takda kat sekolah, memang terasa sunyi sepi sepanjang hari. Sehari kalau tak dengar suara dia jerit2 mengajar dan marahkan anak murid memang tak sah.

Pada aku dia tak garang. Cuma bersemangat sikit bila nak mendisiplinkan murid2nya. Aku pernah kena hukum dengan dia sekali. Itulah sekali. Lepas tu taubat tak buat lagi. Masa tu aku baru darjah 3. Dulu sekolah ugama start pukul 3.30 petang. Biasanya kami datang awal. Kadang2 sebelum pukul 3 dah sampai. Kat rumah bukan buat apa pun. Jadi datang awal bolehlah main2 dulu sementara tunggu loceng. Satu hari tu, aku pergi main belon acah kat sebel…

Aku dan Doktor Lokum

Locum doctor bermaksud doktor sambilan atau part time. Locum tu istilah luar negara yang telah selalu diguna pakai disini. Masa aku kerja di kerajaan dulu, aku kena selalu buat locum untuk menampung kehidupan yang selalu kesempitan. Nak harap gaji kerja kerajaan mana cukup masa itu. Sebenarnya kalau aku sebagai kakitangan kerajaan, aku tak boleh buat kerja2 sambilan seperti itu tetapi disebabkan ramai yang buat, kerajaan buat2 tak tahu sahaja. Selagi ianya tidak menjejaskan kerja2 di hospital, pengarah hospital buat2 tak nampak aje.

Selain faktor kewangan, aku buat locum untuk mencari pengalaman baru. Satu hari bila aku dah bersedia untuk bukak klinik sendiri, taklah panik atau pening bila nak manage klinik sendiri. Aku memang dah target tak nak sambung belajar. Cukup masa aku nak bukak klinik sendiri. Jadi sepanjang bekerja di hospital, aku memang sentiasa membuat persediaan dan perancangan ke arah itu.

Masa aku jadi houseman di Muar, ramai member2 sebaya yang giler buat locum. Pant…