Aku dan Statistik

Aku dan Cerita-Cerita Lama:

Kata Carian

26 Mei 2016

Aku dan Dilemma Seorang Doktor GP 2

Cuba teliti senario-senario berikut.
Kisah-kisah benar yang berlaku diklinik.

Kes Pertama:
Seorang warga Nepal.
Datang ke klinik kerana hampir pengsan ketika dikilang.
Bila diperiksa demamnya mencecah 40 darjah.
Dikhabarkan dah dua hari tak lalu makan.
Tekanan darahnya rendah.
Nadinya pantas.
Apa tindakan anda?

Kes Kedua:
Seorang warga Nepal.
Datang dengan muka serabai dan tak terurus.
Baju kerjanya masih dibasahi dengan peluh.
Bau badannya semacam.
Mengadu gatal-gatal satu badan.
Bila diperiksa badannya penuh dengan peta dunia.
Kurap dan kesan parut akibat digaru.
Apa rawatan yang patut diberikan?

Kes Ketiga:
Seorang warga Nepal.
Mengadu sakit pada ketiaknya.
Bila diperiksa ada bisul sebesar bola ping pong diketiaknya.
Apa yang perlu dilakukan?


Kes Keempat:
Seorang warga Nepal.
Mengadu sakit pada ibu jari kakinya.
Bila diperiksa memang sah ada cagu dikakinya.
Dah seminggu menahan sakit.
Hari ini hari cutinya.
Barulah berkesempatan nak ke klinik.
Apa rawatan terbaik untuknya?

Sebagai seorang doktor,
aku tiada masalah merawat pesakit-pesakit tersebut.
Sebagai seorang doktor GP,
aku pun tiada masalah merawat pesakit-pesakit tersebut.
Aku boleh beri suntikan.
Aku boleh pasang iv drip.
Aku boleh buat pembedahan.
Membuang bisul atau mencabut kuku.
Aku juga boleh memberi ubat macam-macam.
Semuanya aku boleh buat diklinik.

Masalahnya.
Pekerja-pekerja ini datangnya daripada sebuah kilang berhampiran dengan klinik.
Kilang yang melantik klinik aku sebagai panel mereka.
Terma dan syaratnya mudah sahaja.
Pekerja datang bawa surat rawatan.
Dan aku kena beri rawatan sewajarnya.
Masalahnya ialah limit yang diberi hanya 30 ringgit untuk sekali rawatan.
Dalam zaman yang serba-serbi mahal ini,
kilang masih beri limit RM 30.00 untuk sekali rawatan.
Pihak pengurusan kata senang sahaja.
Kalau lebih suruh pesakit bayar tunai selebihnya.
Kilang-kilang lain rasanya takda masalah begini.
Tetapi kilang yang satu ini sama sahaja masalah.
Pekerjanya langsung tidak bawa duit bila datang ke klinik.
Suruh bayar mereka buat-buat tak faham.
Suruh bayar kata tiada duit.
Suruh datang lain kali bayar mereka tak datang.
Kalau datang pun mengaku tak pernah datang klinik.
Aku tak faham.
Staf aku pun tak faham.
Kenapa begini sikap mereka.
Aku pernah suarakan kepada pihak pengurusan.
Sehingga sekarang tiada perubahan terma dan syarat.
Aku pernah tulis memo kepada kilang.
Sehingga sekarang masih tiada maklumbalas.
Aku pernah berkira-kira nak telefon kilang,
takpun pergi sahaja ke kilang mereka.
Tetapi sehingga sekarang aku masih tak berkesempatan.
Kerana sebagai doktor,
aku teruk dalam aspek urusan perniagaan.
Aku lebih suka merawat pesakit berbanding menguruskan perniagaan.

Aku ada letakkan dilemma Kes Nombor 4 ini dalam group doktor di FB.
Macam-macam maklumbalas aku terima.
Ada yang suruh hantar balik.
Ada yang suruh rujuk sahaja ke hospital kerajaan.
Ada yang suruh call HR.
Ada yang suruh beri ubat sahaja.
Ada yang suruh buat surgery.
Ada juga yang suruh aku ikut gerak hati sahaja.
Masing-masing ada pendapat sendiri.
Masing-masing ada alasan sendiri.
Dalam hal ini tiada yang salah atau yang benar.


Apa yang aku boleh beri dengan kos RM30.00 sekarang?
Harga perundingan pun tak lepas.
Apatahlagi kos ubat dan pembedahan.
Sebagai seorang doktor,
aku tetap memberi rawatan sewajarnya.
Dan setiap kali pekerja kilang ini datang ke klinik,
aku kena rendahkan egoku.
Aku kena tundukkan amarahku.
Aku anggap semua yang aku buat,
kerana Allah Taala.
RM 30.00 pun rezeki.
Biar sedikit tetapi berkat.
Ada yang berpendapat,
kenapa doktor tak jadi seperti para professional yang lain?
Yang tidak pernah menurunkan harga kos perundingan dalam apa cara sekalipun?
Yang tidak pernah berkompromi dalam hal harga kos perundingan?
Kenapa doktor tak jadi seperti para peniaga?
Yang tidak pernah menurunkan harga dibawah harga kos?
Sebab itulah aku mahu menjadi doktor.
Itu bezanya doktor dengan kerjaya professional yang lain.
Doktor boleh guna budi bicara.
Doktor boleh guna kewajaran akal.
Doktor boleh beri percuma untuk segala-galanya.
Dan itu juga selalunya menjadi masalah.
Ramai yang mengambil mudah.
Ramai yang mengambil kesempatan.


Terus-terang aku katakan.
Memang dalam hati ada sedikit tak puashati.
Bukan kepada pesakit.
Bukan kepada pekerja.
Tetapi kepada majikannya.
Mereka bersuka-ria memerah tenaga para pekerja tersebut.
Mereka mendapat untung berlipat-kali ganda dengan tenaga para pekerja tersebut.
Tetapi apa yang aku dapat?
Inilah antara dilemma seorang doktor GP sepertiku.
Kalau fikirkan untung dunia,
aku memang banyak menanggung kerugian.
Tetapi kalau fikirkan semula.
Hidup bukan untuk dunia sahaja.



3 ulasan:

  1. ALHAMDULILLAH dr .. TAHNIAH ....
    SAYA SUKA BACA CORETAN DR.... KADANG IA MEMBUAT SY TERSEDAR ....
    TQ DR....SEMOGA ALLAH MEMBALAS GANJARAN SYURGA KE ATAS DR.

    BalasPadam
  2. Doc Zoul,

    Barakallah fikum. Aameeeen

    BalasPadam
  3. Ada juga doktor yang pandai buat duit tapi lebih ramai doktor yang tak sampai hati dan 'redha' aja lah... mcm doktor saya bila patients jumpa cerita panjang lebar masalah mereka, doktor mula kesian... caj consultation bawah dari RM15. Saya yg kerja di kaunter ni tgk sendiri kereta patients mak oiii keta import menjalar kalah kereta doktor...tepuk dahi saya. Nak cakap dg doktor takut nanti keikhlasan doktor terbang pulak...doa aja lah mudah2an ada ganjaran dari Dia yang Maha Kaya.

    BalasPadam