Langkau ke kandungan utama

Aku Bercuti di Putrajaya Lagi

Cuti sekolah dah lama berlalu.
Anak-anak dah kebosanan duduk di rumah.
Hanya melayan cerita Korea dan game Mobile Legend sahaja.
Aku pula sibuk dengan jemputan perkahwinan setiap hujung minggu.
Wife pula sibuk dengan assignment yang tak pernah habis.
Jadi nak mencari hujung minggu yang senggang memang susah.


Kebetulan 8 Disember aku dan wife ada masa free.
Anak sulung aku yang berada di UTP juga ada masa free.
Jadi aku buat keputusan untuk membuat family gathering.
Ikut anak-anak mereka tentunya nak ke Kuala Lumpur.
Boleh pergi Pavillion.
Boleh pergi MidValley.
Tapi kebanyakan hotel semuanya fully booked.
Kalau ada bilik pun harganya naik mendadak.
Rupa-rupanya ada Perhimpunan Agung UMNO di PWTC.
Patutlah penuh sesak Kuala Lumpur.
Maka aku pun ke Putrajaya sahaja.


Kebanyakan hotel di Putrajaya aku dah pernah duduk.
Kali ini aku mencuba hotel Shangri-La Putrajaya.
5 bintang katanya.

Pukul 9 pagi aku bertolak daripada Kulai.
Singgah sembahyang Jumaat di Bangi.
Juga makan tengahari di Restoran Limau Nipis di Bandar Baru Bangi.
Restoran ini kegemaran wife sebab ada banyak pilihan ulam-ulaman.
Dan ikan bakar pilihan anak-anak.
Restoran ini masih tak mengecewakan.
Harganya pun masih berpatutan.
Cuma aku kesal dengan sikap orang-orang Melayu.
Makan tak pernahnya habis.
Nasi separuh pinggan ditinggalkan.
Ikan hanya dicuit bahagian tengah-tengah sahaja.
Sedih kalau dikenangkan.


Pukul 3.15 petang aku tiba dihotel.
Luarannya nampak dah pudar,
tetapi dalamannya masih well-maintained.
Layanan di kaunter pendaftaran pun pantas.
Tak sampai 5 minit bilik aku dah siap.


Keseluruhannya hotel ini pada tahap biasa sahaja.
Tetapi dibawah jangkaanku.
Biliknya biasa,
pandangan luar tingkapnya biasa,
kemudahannya pun biasa.
Malah sarapan paginya hanya level hotel 3 bintang.
Kurang enak.
Nasi Lemak di Hotel Everly sebelah Alamanda masih lagi dikedudukan teratas.


Malam itu aku sempat berjalan-jalan di sekitar Ayer@8 Putrajaya.
Makan malam di Restoran Thai disitu dan shopping tudung.
Selebihnya aku tengok orang ramai sedang bersiar-siar.


Tengahari keesokan harinya,
aku terus balik ke Johor.
Malas nak masuk Kuala Lumpur.
Tak sanggup nak menghadap jem.
Namun aku sempat singgah makan tengahari di Sg Ramal, Kajang.
Makan satay paling gemok pernah aku jumpa,
Satay Willy.
Harganya cuma 0.90 untuk ayam dan 1.00 untuk daging.
Makan 5 cucuk dah terasa kenyangnya.


Anak aku mencuba Nasi Ayam dari gerai disebelahnya.
Memang sedap katanya.
Aku pula mencuba Air Kelapa Gelas Besar.
Nikmat yang tak terkata.


Perjalanan menuju ke selatan adalah memakan masa.
Banyak sangat kereta di atas jalan juga diperhentian R&R.
Maklumlah cuti sekolah.
Kebanyakan kereta well behaved.
Takda suka-suka potong barisan atau guna lorong kecemasan.
Cuma adalah seorang dua yang nak terkucil agaknya.
Dah tahu kereta banyak didepan pun,
masih bagi macam-macam isyarat untuk beri laluan.
Beri lampu,
beri signal,
malah beri isyarat tangan pun ada.
Gila kataku.


Sebelum maghrib aku dah sampai dirumah.
Memandangkan esoknya wife ambil cuti,
dan anak-anak pun masih bercuti,
terpaksalah aku ikut kata majoriti.
Meredah jalan menuju ke IKEA Tebrau untuk kali ketiga dalam tempoh sebulan.


Ulasan