Aku dan Statistik

Aku dan Cerita-Cerita Lama:

Kata Carian

14 Januari 2018

Aku dan Hujung Minggu Ini

Pagi Jumaat yang lepas,
aku sekeluarga bergerak menuju ke Port Dickson.
Inilah kali pertama setelah sekian lamanya,
aku dapat mengumpulkan anak-anakku.
Walaupun anak-anakku tak ramai,
tetapi nak mengumpulkannya memang susah.
Yang sulung sedang cuti akhir semester sehingga bulan 5.
Yang tengah sedang menunggu keputusan SPMnya,
manakala yang bungsu masih ada lagi dirumah.
Jadi percutian kali ini sememangnya agak bermakna.
Entah bila lagi dapat kumpulkan anak-anak seperti ini.


Cadangan awal memang nak keluar awal,
nak singgah cari sarapan di Muar.
Tetapi memandangkan hujan yang berterusan,
masing-masing pun liat nak bangun pagi,
pukul 9.15 pagi baru siap nak bertolak.
Perjalanan di lebuhraya memang lancar.
Kenderaan tak banyak.
Maklumlah awal tahun.
tak ramai orang yang nak keluar bercuti agaknya.


Pukul 12 tengahari,
aku keluar lebuhraya di exit Pedas/Linggi.
Sempatlah berhenti untuk makan durian didepan masjid.
Aku sembahyang Jumaat disebuah masjid kecil disatu perkampungan yang aku lupa namanya.
Kariahnya tak ramai.
Dan yang ramai pun dah tua-tua.
Bilalnya dah uzur.
Terketar-ketar melaungkan azan.
Nasib baik khatibnya masih bersemangat membaca khutbah.
Kalau tidak tidur lena aku dibuatnya.


Sampai di Port Dickson aku cari kedai makan dahulu.
Kali ini aku mencuba Nasi Ayam Station di Pasir Panjang.
Ayamnya dibakar dengan sos madu.
Begitu juga dengan kambingnya.
Dengan konsep layan diri dan makan sampai kenyang,
harga RM9.00 dan RM14.00 memang berpatutan.
Nasi boleh ditambah,
sup pun boleh ditambah.
Dengan syarat guna pinggan dan mangkuk yang sama.
Portion ayamnya besar.
Memang kenyanglah.


Pukul 3.15 petang aku check in di hotel Lexis Hibiscus.
Dan sehingga keesokan harinya aku memang berada dibilik sahaja.
Anak-anak suka sebab internetnya sangat pantas.
Kolam renang pun dibuka 24 jam.
Aku pula sukakan pemandangannya dan channel tv yang banyak.
Wife pula tak henti-henti menyediakan makanan.
Memang bertambah gemuklah kami sepanjang 2 hari ini.


Tepat pukul 12 tengahari hari Sabtu,
aku checked out.
Aku ikut jalan dalam untuk menuju ke Melaka.
Ada orang nak hadiah sempena harijadi mereka.
Perjalanan menuju ke selatan agak perlahan.
Cuaca mendung dengan kenderaan yang agak banyak,
menyebabkan aku tak bawa laju.
Lagipun seronok menikmati pemandangan ditepi-tepi jalan.
Teringat jalan ini pernah aku lalui dulu.
Masa itu aku baru jadi houseman.
Try motosikal Suzuki RG125 yang aku baru beli.
Memecut sorang-sorang sampai ke PD.
Nostalgia betul.


Aku tiba di Dataran Pahlawan Melaka kira-kira jam 3 petang.
Lokasi kesukaan kami anak-beranak.
Macam-macam ada di sini.
Semua dapat bahagian masing-masing.
Tak dapat yang mahal,
dapat yang murah pun takpa.


Untuk makan tengahari merangkap makan malam,
aku mencuba Nasi Ayam Penyet original di Wong Solo.
Ambil set ekonomi sahaja.
Kenyanglah kami anak-beranak.
Walaupun original,
aku masih suka ayam penyet Tiga Abdul di belakang Econsave Senai.


Pukul 6 petang aku bertolak balik ke Johor.
Nak lepas jalan depan Dataran Pahlawan punyalah seksa.
Separuh jalan bawah jambatan ditutup untuk kerja pembaikan.
Bukannya ada orang bekerja pun.
Kerjanya ditinggalkan separuh siap.
Apalah punya kontraktor.
Ikutlah macam orang Jepun.
Buat kerja tak sampai menyusahkan orang.


Percutian kali ini memang berbaloi.
Pengalaman bersama-sama anak-anak yang semakin membesar memang tiada gantinya.
Walaupun masing-masing sibuk dengan gajet masing-masing,
setidak-tidaknya mereka ada didepan mata.
Makan sama-sama,
mandi sama-sama,
tidur sama-sama,
bersembang sama-sama,
bershopping sama-sama.
Rezeki kita kalau bukan anak isteri yang habiskan,
nak suruh siapa lagi kan?

Jumpa lagi di Port Dickson 2 tahun lagi.



Tiada ulasan:

Catat Ulasan