Aku dan Statistik

Aku dan Cerita-Cerita Lama:

Kata Carian

25 Februari 2018

Aku dan Perjalanan Umrahku: Hari Pemergian

Hari Selasa 13 Februari 2018.
hari yang ditunggu-tunggu telah tiba.
Pagi itu aku masih merawat pesakit diklinik.
Alhamdulilah,
semakin hampir dengan hari keberangkatan,
semakin ramai pula pesakitku.
Malangnya bila aku terlalu sibuk dengan pesakit,
aku pun jatuh sakit.
Batuk dan selesema aku datang kembali.
Sepanjang perjalanan ke Madinah,
aku memang tak berhenti batuk dan selsema.
Aku redha.
Walaupun macam-macam ubat aku makan,
ubat itu tidak boleh menyembuhkan.
Akan aku ceritakan nanti keajaiban yang berlaku semasa di Madinah.


Pukul 5:30 petang,
aku dan keluarga pergi menunggu bas di Hentian Sebelah Kulai.
Aku dihantar oleh abang-abang iparku.
Manakala ibuku dihantar oleh adik-adikku.
Emak dan bapa mertuaku pun turut sama menghantarku.
Untuk perjalanan umrah sulungku,
aku mengikuti group Al Zahabi Travel yang berpejabat di Larkin.
Ustaz Ismail yang menjadi ketua rombonganku,
berkolaborasi dengan syarikat ini.
Pengangkutan ke KLIA disediakan dan termasuk dalam pakej.
Aku juga diberikan 3 beg setiap seorang;
beg bagasi maksimum 30kg, beg tarik 7kg dan juga beg sandang.
Beg-beg ini punya warna seragam dan mudah untuk dikenali.
Namun wife tambah reben untuk lebih mudah dikenalpasti.

Pukul 6:30 petang,
bas baru kelihatan.
Jalan keluar bandaraya JB agak sesak sebab hari bekerja.
Cuti hari raya Cina pun sudah hampir,
jadi kenderaan memang agak banyak.
Perjalanan ke KLIA2 agak perlahan.
Jem teruk di Exit Simpang Renggam sebab ada bas kilang terbabas.
Peliknya bas tersebut terletak diarah bertentangan.
Biasalah.
Rakyat Malaysia ni terlebih prihatin.


Sebenarnya aku nak pergi diam-diam sahaja.
Tetapi bila ada staf klinik yang mula menyampaikan cerita kepada pesakit,
ramailah yang Whatsapp.
Yang mendoakan memang ramai.
Yang bising-bising sebab tak diberitahu pun ramai.
Jadi aku ambil keputusan,
aku akan sentiasa update Instagram aku.
Bukan untuk menunjuk-nunjuk,
tetapi untuk berkongsi cerita suka-duka sepanjang aku di sana.
Boleh follow IG aku: zouldahan71
Ada beratus gambar semasa aku di sana.


Lebih kurang jam 12 tengahmalam,
aku selamat tiba di KLIA2.
Pukul 1 pagi,
aku check in bagasi dengan bantuan staf agensi umrah aku.
Semuanya mudah.
Tinggal ikut arahan dan selebihnya kenalah berjalan kaki.
Sepanjang aku di Mekah dan Madinah,
aku berjalan sekurang-kurangnya 10km sehari.
Maksimum aku pernah berjalan adalah sejauh 16 km.
Perkara yang tak pernah aku buat kalau di sini.
Sesungguhnya umrah bukan sahaja memerlukan kekuatan mental,
ia juga memerlukan kekuatan fizikal terutamanya kedua belah untuk berjalan.
Jadi siapkanlah ubat urat, krim panas juga ubat penahan sakit sebelum ke sana.


Pukul 3:30 pagi,
aku melepasi pemeriksaan imigresen yang kedua.
Pukul 4: 15 pagi,
aku dibenarkan untuk menaiki pesawat.
Air Asia X Airbus.
Walaupun terpaksa duduk ditengah-tengah pesawat,
aku rasa selesa.
Ruang kaki agak luas.
Paling luas pernah aku rasa berbanding menaiki pesawat-pesawat Air Asia X sebelum ini.
Cuma batuk dan selesema aku cukup merimaskan.

Pukul 5:10 pagi,
kapalterbang berlepas ke Madinah mengikut jadual.
Perjalanan sejauh 7000km yang memakan masa lebih 8 jam,
merupakan perjalanan paling panjang pernah aku lalui.
Tidur, bangun, tidur, bangun, makan Nasi Lemak Pak Naseer,
main game, tengok Netflix,
tidur, bangun, tidur, bangun, pergi tandas,
makan Satay,
tidur lagi,
pun tak sampai-sampai lagi.


Pukul 9:30 pagi hari Rabu,
aku selamat mendarat di Lapangan Terbang Madinah.
Airportnya agak baru, cantik dan sistematik.
Aku anggarkan akan berdiri lama untuk melepasi kaunter imigresen.
Sebab ustaz ada pesan 1-2 jam itu biasa,
2-3 jam pun biasa.
4-5 jam pun biasa berlaku.
Tapi rezeki kami memang sangat bertuah.
Semasa aku tiba,
tiada penerbangan lain yang turun serentak.
Jadi kaunter imigresen kosong.
Tak lebih satu jam aku dah melepasi pemeriksaan imigresen.
Pukul 11:30 pagi aku dah berada didalam bas yang telah sedia menunggu.
Menurut ustaz,
kedatangan kami adalah tercepat daripada jadual,
jadi bilik hotel belum siap lagi.
Maka ustaz kata akan terus bawa kami ke masjid untuk sembahyang Zohor dahulu.

Bersambung.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan