Aku dan Statistik

Aku dan Cerita-Cerita Lama:

Kata Carian

13 April 2018

Aku dan Kembara Jepun: Hari Kedua

Hari kedua di Osaka Jepun.
Kali ini dapat bangun awal.
Dapat solat Subuh didalam waktu.
Ada berita kurang baik,
tour guide kami tak dapat menemani kami hari ini.
Ada urusan diuniversitinya.
Dan memandangkan sekarang ini musim cuti semester,
tiada student lain yang boleh jadi gantinya.
Jadi kami kena cari jalan sendiri.
Ketua rombanganku memang brutal orangnya.
Dia redah kami pun redah juga.
Dan alang-alang dah sampai negara orang,
takkanlah nak duduk dibilik hotel sahaja.


Hari ini kami seharian berada di Nara.
Kira-kira setengah jam perjalanan menaiki keretapi daripada Osaka.
Nara terkenal dengan kawasan rusa liar yang bebas berkeliaran,
juga kawasan taman yang sangat luas,
dan puluhan kuil yang bersejarah.


Tanpa ada tour guide,
kami agak kekok nak mencari jalan menuju Nara.
Namun dimana ada usaha pasti ada jalannya.
Kira-kira pukul 10 pagi,
kami akhirnya sampai di Nara.
Sangat cantik bandarnya.
Matahari bersinar terang dengan suhu sekitar 18 darjah.
Memang tak silap kami datang ke sini.


Kedatangan kami ke kawasan taman disambut oleh rusa-rusa yang kelaparan.
Mereka memang tiada apa nak dimakan,
kecuali kepingan biskut yang dihulur oleh pengunjung.
Mungkin dah terbiasa agaknya.
Setiap pengunjung yang lalu akan diekori dan dihidu.
Kalau mereka terbau makanan,
mereka dah jadi seperti pengemis jalanan.
Menyondol-nyondol meminta makanan.
Bagi sekeping nak lagi sekeping.
Lepas tu yang lain-lain datang mengerumun.


Ada beberapa gerai menjual makanan rusa.
Murah sahaja.
Tetapi 150 Yen hanya dapat 10 keping biskut.
Seekor rusa makan pun nampaknya tak cukup mengenyangkan.


Lepas melalui segerombolan rusa yang kelaparan,
aku terus berjalan tanpa haluan.
Taman di sini sangat luas.
Memang penat berjalan.
Disana-sini memang penuh dengan rusa.
Jinak tetapi pada masa yang sama kena juga berjaga-jaga.
Pokok-pokok sakura masih belum berbunga.
Kalau berbunga pun,
belum kembang sepenuhnya.
Rumput-rumput pun baru nak tumbuh semula.
Warna coklat disana-sini.









Selain melihat rusa,
kawasan taman disini dikelilingi oleh kuil-kuil lama.
Aku tak pasti apa yang mereka sembah.
Aku juga tak pasti apa yang mereka percaya.
Aku tak minat nak melawat kuil-kuil mereka.


Keadaan di sini agak tenang.
Warga Jepun memang pendiam dan tak banyak bercakap.
Mereka juga tak sibuk berselfie macam warga Korea atau China.
Sesekali akan kedengaran suasana riuh-rendah.
Itu pastinya pelancong China yang sememangnya terkenal dengan brutalnya.



Aku berada di sini sampai pukul 1 petang.
Memang puas duduk memerhati gelagat manusia di sini.
Kedai-kedai souvenir banyak juga di sini.
Harganya lebih kurang sama.
Tetapi yang penting,
souvenir di sini sangat comel dan berwarna-warni.
Bila dipegang sangat terasa kecantikannya.
Terasa mahalnya juga kualitinya.
Jauh beza dengan souvenir yang Made In China.

Memandangkan hari ini berjalan tanpa tour guide,
masing-masing malas nak menyambung perjalanan ke Kobe.
Kami terus balik ke hotel.
Lepak-lepak di bilik sampai malam.


Sebelah malamnya,
aku menyambung jalan-jalan sekitar hotel.
Tengok-tengok kedai,
tengok-tengok barang tempatan.
Juga mencari tempat-tempat makan yang halal.


Aku agak kecewa  hari ini.
Sebab terlalu banyak masa dihabiskan di sekitar Nara sahaja.
Tapi takpalah.
Isteri dan anak-anak ada disampingku.
Walaupun tak banyak aktiviti,
berada bersama-sama mereka dah cukup menyenangkan.


Bersambung.




Tiada ulasan:

Catat Ulasan