Aku dan Cuti Hujung Minggu Yang Panjang

Hujung minggu ini aku ambil cuti tambahan.
Staf diklinik minta cuti serentak.
Ada yang bercuti di Langkawi.
Ada yang buat Family Day di Melaka.
Ada yang kena jadi mak andam pengantin.
Ada yang kena attend convocation.
Jadi kalau aku nak buka klinik juga,
aku kena kerja sorang-sorang.
Dan bila aku ada cuti tambahan,
tiada tempat lain kecuali UPM Serdang, Bangi dan Putrajaya.


Pagi hari Jumaat.
Sebelum bertolak pergi,
aku masak-memasak dahulu.
Bakar ikan, celur ulam-ulaman,
buat sambal air asam,
dan panaskan balik sup ayam semalam.
Nak berkelah didalam bilik hotel cadangnya.


Selepas mengambil anak di UPM,
aku terus pergi check-in dihotel.
Kali ini aku ambil hotel yang pernah menjadi kegemaranku,
Hotel Everly Putrajaya disebelah Alamanda.
Dah lebih 2 tahun aku tak datang ke sini.
Hotelnya masih sama.
Servisnya tetap tip top.
Cuma kawasan sekeliling dah naik bangunan tinggi.
Dan khabarnya Alamanda dah makin nazak sejak IOI City Mall mula beroperasi.


Selepas berkelah dan makan masakan yang dibawa,
aku berjalan-jalan sebentar didalam Alamanda Putrajaya.
Agak lengang dan banyak kedai yang dah tak beroperasi.
Tiada kedai yang menarik perhatianku.
Betullah.
IOI City Mall lebih meriah dan lebih banyak tarikan.
Lepas tak tahu kemana nak pergi,
aku mencari pasar malam dan juga Thai Street Food yang sedang berlangsung di Putrajaya.
Malangnya hujan turun dengan lebatnya.
Aku takda pilihan selain duduk dalam kereta sahaja.
Tetapi dapatlah juga merasa masakan Thai yang sangat manis dan berperisa.


Pagi hari Sabtu.
Aku bersarapan dibilik sahaja.
Seperti biasa menunya Nasi Lemak sendiri masak.
Bukannya kedekut.
Tetapi adakalanya masak sendiri lebih nikmat berbanding makan diluar.
Kali ini aku memang ambil bilik paling basic.
Harga dibawah 200 ringgit tetapi sangat berbaloi.


Sebelum tengahari aku dah check-out daripada hotel.
Wife memujukku nak ke kedai Giofabric di Bandar Baru Bangi.
Sementara menunggu wife yang berada dalam kedai berjam-jam,
aku temankan anakku ke kedai dobi.


Rasanya ini pertama kali aku duduk didalam kedai dobi.
Patutlah bisnes kedai dobi ni memberi keuntungan besar.
Sekali cuci sahaja dah hampir sepuluh ringgit.
Kalau dibuka 24 jam,
memang insyaAllah ada banyak untungnya.
Cuma masalah sekarang,
rakyat Malaysia ni ramai yang suka pedajal dengan benda-benda yang baik.
Masukkan kucinglah,
masukkan oranglah,
sembur dengan pemadam apilah,
dan paling dahsyat,
jadi tempat melakukan jenayah.


Sementara menunggu wife yang tak siap-siap,
juga menunggu kain dimasukkan didalam mesin pengering,
aku melepak direstoran sebelah kedai dobi.
Minum Teh Ais pun dah RM 8.00 segelas.


Pukul 2 petang,
aku bertolak ke Kuala Lumpur.

Bersambung.




Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Aku dan Tinted Kereta

Aku dan Toyota Vellfireku

Aku dan Toyota Estima