Aku dan Taylor's University Open Day

Antara sebab utama aku ke KL adalah kerana ini.
Anak bungsuku sangat berminat nak belajar di sini.
Rasanya dah berpuluh kali dia memujukku untuk belajar di sini.
1001 alasan dah aku dengar.
Jadi apabila universiti ini buat Hari Terbuka,
maka tergeraklah hatiku untuk datang ke sini. 
Khabarnya ini tempat belajar orang ada-ada.
Jadi aku nak tengok kebenarannya.


Kalau nak cerita sejarah pasal universiti ini,
korang boleh sahaja Google di Wikipedia.
Khabarnya baru 6 tahun mereka berpindah dibangunan ini.
Sebelum ini bangunannya bersepah-sepah disekitar Kuala Lumpur.


Selepas wife puas membelek-belek kain di Giofabrics Bangi,
aku terus bergegas ke sini.
Perjalanan sejauh 30 minit daripada Bangi.
Aku sampai kira-kira jam 2 petang.
Sampai ditempat parkir seorang volunteer datang kepadaku.
Walaupun bertudung confident sahaja berbahasa Inggeris denganku.
'' Are you coming for the Open Day? "
" You can wait here and I will call a buggy for you. "
" Is it far? If not I just take a walk. "
Pergh! Dah lama aku tak berbahasa Inggeris.
Aku jalan kaki sahaja ke kaunter pendaftaran.
Orang memang tak ramai masa itu.
Layanan mereka memang mengkagumkan.
Sebenarnya sebelum aku datang sini,
setiap kali kalau aku buka Instagram atau FB,
mesti akan ada iklan pasal Open Day ini.
Siap boleh buat appointment lagi.
Begitu dahsyatnya promosi yang mereka lakukan.


Selepas melakukan pendaftaran,
aku dipersilakan duduk disatu meja bulat.
Ada pelayan datang tanya nak minum apa.
Dan tak lama kemudian seorang lecturer datang ke mejaku.
Selain sessi penerangan,
ia juga menjadi sessi interview.
Semuanya dalam bahasa Inggeris.
MasyaAllah.
Selepas habis bersembang dengan lecturer tersebut,
datang pula wakil daripada Unit Biasiswa dan seterusnya Unit Penempatan/Yuran.
MasyaAllah lagi sekali.
Mahalnya yuran-yurannya.
Kalau aku rasa yuran anak di UTP dah mahal,
yuran disini adalah sekali ganda lebih mahal.
Itu tak termasuk kos penginapan.


Selepas puashati dengan jawapan-jawapan atas segala kemusykilan,
aku menyertai lawatan sekitar kampus.
Bersama-samaku ada 3 lagi keluarga yang lain.
Aku dibawa melawat dewan-dewan kuliah, kelas-kelas tutorial juga perpustakaan.
MasyaAllah.
Kalaulah ada kemudahan seperti ini dan masih belajar main-main entahlah.


Sebelum balik aku singgah dideretan kedai-kedai didalam kampus.
Famili Mart dan Starbucks pun ada didalam kampus.
Aku kembali ke tempat parkir dengan menaiki buggy yang sedia menunggu.
Kalau aku mendaftar hari ini,
wang seribu dua ratus akan dikreditkan ke akaun aku.
Tetapi aku nak tunggu keputusan SPM anakku dulu.
Juga nak buat kira-kira mana nak cari wang untuk menampung pengajian di sini.
Aku tak nafikan inilah antara tempat terbaik untuk anakku.
Persekitaran belajar yang kondusif,
para pengajar yang proaktif,
juga kawan-kawan belajar yang datang memang untuk belajar.
Entahlah.
Aku rasa aku kena jual buah pinggang aku sebelah untuk anakku belajar di sini.

Pukul 5 petang aku tiba di hotel penginapanku di Sunway Velocity.
Rasanya semua tempat yang aku pergi dipunyai oleh orang yang sama.
Aku malu menjadi orang Melayu.
Kononnya menjadi tuan dinegara sendiri.
Tetapi tanah yang dipijak bukan milik melayu lagi.
Universiti tersergam indah milik orang,
tanah yang dulunya kuarters kerajaan,
kini dibangunkan oleh bangsa lain.
Juga bahasa Melayu sudah tidak menjadi bahasa rasmi lagi dikebanyakan tempat.
Apa gunanya anak-anak kecil diasuh berbahasa Malaysia sampai ke SPM,
tetapi bila masuk U terus 100% ubah ke bahasa Inggeris.
Siapa yang susah?
Anak-anak melayu juga yang susah.
Masih nak kata aku rasis lagi?
Pedulilah.



  

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Aku dan Tinted Kereta

Aku dan Toyota Vellfireku

Aku dan Toyota Estima