Aku dan Ramadhan 2008

Bulan Ramadan datang lagi. Tahun ini, dua orang anakku turut berpuasa sama. Alhamdulilah, selepas seminggu berpuasa masih belum ada apa2 masalah. Mungkin sebab cuaca di Johor yang mendung dan hujan saban petang menyebabkan anak2ku tak terasa sangat lapar dan dahaga. Adik bungsu makan depan mata pun buat tak kisah aje. Aku tak janjikan apa2 kalau mereka berpuasa. Takda janji nak beri upah seringgit sehari atau baju raya mahal2. Cukuplah dengan ilmu agama yang mereka belajar di sekolah. Seperti kewajipan bersembahyang, mereka juga dah tahu bahawa puasa itu satu daripada rukun islam yang lima. Jadi tak payah umpan apa2. Itu dah jadi tanggungjawab seorang Muslim.

Sepanjang seminggu berpuasa, tak satu hari pun aku sempat berterawih di masjid. Saban malam aku kena kerja macam biasa. Entah kenapa, musim Ramadan kali ini ramai benar yang sakit. Aku anggap merawat pesakit itu satu ibadat. Walau tak berterawih seperti orang lain, aku beramal cara lain. Semoga Allah menerima ibadatku ini.

Semalam hari sabtu. Aku berbuka puasa di rumah emak dikampung. Bukan main seronok lagi emak bila dapat tahu aku nak berbuka sama. Macam2 dimasaknya. Hari ini, aku berbuka puasa di rumah emak mertua aku pulak. Masalah yang sama jugak. Emak masak banyak betul. Bulan puasa jadi bulan makan. Kalau tak makan nanti mereka kecik hati pulak. Jadi, pulun habis. Orang tua kita memang suka memasak untuk anak2 dan cucu2 mereka. Walau penat macamanapun, hilang penat bila melihat anak, menantu, cucu-cucu berebut makanan semasa berbuka. Itu yang susah nak kurus badan tu. Dah seminggu berpuasa pun berat badan masih statik jugak. Alahai.

Selepas seminggu berpuasa, petang tadi baru pertama kali aku singgah di bazar Ramadan. Punyalah ramai orang. Dah macam pesta jadinya. Bulan puasa bukan bulan makan? Tapi di bazaar, semua ada. Kalau ikutkan selera perut yang lapar, semua benda nampak sedap. Sekali pergi, sekurang2nya sepuluh ringgit mesti terbang punya. Masa di bazaar tadi, aku memang niat nak jalan2 je. Aku dah agak emak mertua aku mesti dah cukup siapkan makanan untuk kami semua. Tapi, nampak popia, beli popia. Nampak Air tebu, beli air tebu. Nampak laksa penang, beli laksa penang. Nampak tembikai, beli tembikai...Masa nak balik, jalan jadi jem. Sebabnya? Ada satu kereta Vios baru warna hitam , no plet JKY ???? dah double parking tepi jalan besar. Jalan jadi satu lorong. Itu yang aku hairan dengan rakyat Malaysia. Parking jauh sikit tak boleh ke? Jalan kaki sikit boleh patah kaki ke? Habis pahala puasa kena sumpah seranah dengan orang..

Tahun ini aku beraya dirumah emak aku dulu. Petang raya baru ke rumah emak mertua. Tahun ini juga adik-beradik aku yang 5 orang dapat berkumpul bersama. Tahun lepas, adik aku yang kerja atas kapal tak balik beraya. Kakak aku pulak beraya dirumah emak mertua dulu. Tahun ini pening kepala emak aku agaknya, sebab anak2 dan menantu punya saiz badan dah berlipat kali ganda besarnya. Rumah dah tak muat. Seperti tahun2 lepas, aku mula bosan bila masuk hari ke 2 raya. Sedara-mara aku tak ramai. Selepas satu hari, dah habis semua rumah sedara terdekat aku ziarah. Itu yang datang plan nak start kerja raya ke 2.. Kau dah hilang akal ke apa? Ada jugak plan nak pergi bercuti dihotel masa raya ke 2. Tengoklah nanti camna..

Sebenarnya, raya adalah untuk kanak2. Bila umur dah meningkat ni, raya macam takda makna dah. Zaman kecik2 dulu lainlah. Hari raya baru dapat beli dan pakai baju baru, seluar baru, kasut baru. Makan ketupat dan rendang pun masa hari raya sahaja. Zaman sekarang, tiap2 bulan pergi shopping beli baju baru, kasut baru. Ketupat dan rendang pun boleh dijumpai sepanjang tahun. Duit raya satu hal lagi. Zaman dulu dapat 20 sen kira besar saiz roda kereta lembu. seronok sesangat. Zaman sekarang, beri 5 ringgit pun budak2 dah tak hairan..

Moral of the story: Ramadan bukan pesta makan. Syawal juga bukan bulan makan.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Aku dan Tinted Kereta

Aku dan Toyota Vellfireku

Aku dan Cikgu Arbainah